Thursday, 27 July 2017

Wisuda Mereka




Foto di atas adalah situasi sekitar satu jam selepas euphoria kemenangan orang-orang yang melepas status mahasiswa dengan khusnul khotimah. Iyap, wisuda.

Dibalik foto di atas, ada gue lagi duduk sedirian di depan AC, dengan baju hem biru, celana abu-abu gelap, dan sandal jepit. Iya ini wisudaan. Wisuda mereka, dan gue gak ikutan selebrasi.

Harusnya idealnya gue wisuda. Molor lagi. hadehhh. Jaman S1 molor (meski masih batas normal) ini S2 molor lagi. memang pecinta karet sejati.

Sebenarnya molornya wisuda gue kali ini beralasan.

Tuesday, 11 July 2017

Lebaran, Byasa Ajha


Meminjam istilah yang dilontarkan komika gak lucu-lucu amat, Lebaran itu b aja sih. Iya, bagi aku, momen Lebaran ya biasa aja. Tidak ada lagi rasa “huwah Lebaran nih, asique.”

Dimulai menjelang sore terakhir bulan Ramadan. Ibu gak masak opor ayam lazimnya ibu-ibu pada umumnya. Opor ayam aja gak, apalagi opor olimpiade. Yah mungkin karena keluarga kami bukan tipe orang yang balas dendam “ah mumpung udah gak puasa, sikat aja. Pesta kita.”

Pernah sih Lebaran tahun kapan gitu pokoknya pas bedak MBK masih ngehits, ibu bikin opor dari nol. Ya maksudnya yang dari nol itu step-nya, bahannya tetep ayam. Hadehhhh. Beli ayam kampung, disembelih bapak, lalu diolah ibu. Mulai dari nyabutin bulu ayam sampai ke akar-akarnya, masakan sendiri, bikin lontong sendiri juga. Setelah jadi, eh yang makan dikit.

Saturday, 3 June 2017

Tidak Keluar




“Sejarah ditulis oleh pemenang.” Ungkapan itu pertama kali gue denger dari dosen mata kuliah Sirah Nabawiyah pertengahan tahun 2012. Mata kuliah yang isinya sejarah Muhammad SAW dari sebelum lahir sampai masa khulafaur rasyidin.

Apapun yang ditulis oleh pihak yang kalah, yang tidak punya kuasa, akan dianggap angin lalu, bahkan kalau dianggap membahayakan, akan ditindak dan disebarkan cerita dengan bumbu-bumbu tambahan. Kurang lebih seperti itu yang dikatakan dosen gue saat itu.

Hampir sama kaya kejadian yang menimpa gue akhir bulan Mei. Gak ada kaitannya dengan sejarah sih, cuma gue nyambungin aja biar kesannya dramatis haha. Nggak, gini, apa yang akan gue tulis emang gak ada artinya, karena posisi gue yang saat ini “di bawah”, jadi segala lolongan gue, kafilah akan tetap berlalu.
Nilai mata kuliah seminar proposal tesis gue gak keluar

Tuh, gak ada hubungannya kan? Tapi gue harap kalian tetap duduk di situ, gue harap jangan buru-buru close tab.
Menarique nga nih?

Duduk manis aja dulu di situ. Ya kalau ada yang lagi rebahan ya dilanjut. Gak ada hikmahnya sih karena hikmahnya sudah sering dipetik di soal Bahasa Indonesia.
Tidak lucu yha~

Sunday, 14 May 2017

Menghina Tuhan




Isu penistaan agama masih terus anget nih. Kayak knalpot motor baru masuk parkiran kos. Menista agama, menghina Tuhan, sampai meledek cara ibadah orang yang gak seiman masih kerap ditemui. Orang sumbu pendek gampang banget meleduk begitu dikritik. Sementara provokator dengan entengnya mengumpat atau nyinyirin agama orang lain. Dua-duanya mainnya kurang jauh.

Sunday, 30 April 2017

Nganggur banget nih bang



Dari pengamatan sotoy ku, tiap orang pasti ngalamin sesuatu yang bikin ngerasa “anju gak guna banget aku.” Aku pun, ngerasa paling gak guna ketika pulang kampung. Harusnya sih ena yah di rumah kumpul bareng keluarga. Tapi sering aku merasa pada moment ini justru merasa paling gak guna.

Ketika pagi hari orang-orang rumah pada sibuk mempersiapkan diri buat kerja, aku masih nonton berita olahraga sambil nyelupin roti roma ke teh anget. Paling banter keluar rumah main bentar sama ponakan. Sambil disuguhi para pengguna jalan raya pada kaya sms jaman alay, gak ada spasinya. Di beberapa titik ada anak sekolah pada nunggu angkot. Semakin feel useless.