Saturday, 27 July 2013

Enak dan Nggak Enaknya PPL Pas Puasa


semester ini adalah musimnya para mahasiswa PPL. Iya PPL, Praktek Pengalaman Lapangan. Sebuah rangkaian program dari kampus yang bertujuan memberi pengalaman sesungguhnya kepada mahasiswa. Mahasiswa dituntut mempraktikkan apa yang didapat selama perkuliahan. Sebagai mahasiswa keguruan, tentu PPL aku ya praktik ngajar. Seperti yang sudah-sudah, kalau disemarang biasanya 3 perguruan tinggi bareng-bareng ngadain praktek ngajar. Universitas negeri Semarang (unnes), IKIP PGRI Semarang, dan kampus ane, IAIN Walisongo Semarang. Tiga serangkai ini biasanya melaksanakan PPL diwaktu yang hampir bersamaan.

 Di kampus ane, PPL terbagi menjadi dua gelombang. gelombang pertama (semester 7) dan gelombang kedua (semester 8). gelombang pertama diselenggarakan bulan juli-september. gelombang dua diselenggarakan januari-maret. dan kebenaran kebetulan PPL gelombang pertama semester ini berbarengan dengan bulan puasa.

Biasanya PPL gelombang pertama itu banyak pesertanya. Tapi tahun ini sedikit berbeda. peserta yang ikut PPL gelombang pertama gak sebanyak kayak tahun-tahun sebelumnya. Aku sendiri ngambil PPL gelombang pertama, berarti sekarang ane lagi bertugas di sekolah praktikan. Karena aku berprinsip “kalau bisa sekarang kenapa harus nanti.”
Sedangkan kebanyakan teman ane ngambil PPL-nya semester depan.Pas aku tanya ke beberapa temen, alasanya rata-rata hampir sama.

“males ah PPL pas puasa, lemes. Murid-muridnya juga bakalan pada lemes, jadi males belajar deh.”

Hallo guy.. PPL pas puasa gak sengsara-sengsara amat kali. Paling yang berbeda gak makan pas siang hari doang kali.

Setelah merenung tiga hari lima malam dan bertapa di gunung huwakwo, serta telah menjalani hampir seminggu PPL, akhirnya aku menemukan sebuah pencerahan. Ternyata PPL pas puasa lebih banyak enaknya daripada gak enaknya. Gak percaya? Nah postingan ini berniat membuka mata kalian tentang enaknya PPL pas puasa. Cekibrott deh broh.

Tuesday, 23 July 2013

Creative Charity



Pernah ngalamin satu hari yang peling menyenagkan dalam hidup kalian gak? Pasti pernah lah. Masa iya ga pernah. Minimal ulangtahun lah. Gak pernah ulang tahun? mm mungkin kalian satu spesies sama kera sakti, lahir dari batu. tunggu ane jd ngersa aneh, masa iya batu ngelahirin, udah gitu hasilnya kera lagi. Missal batu itu habis dikawinin sama kera -tentunya sebelumnya akad nikah dulu- mau penetrasinya lewat mana. Terus kalau Sun Go Kong -si kera sakti itu- ditanyain temennya pas ngambil rapot “mana orangtua lo?” dia bakalan bilang “gue terlahir dari batu”. batu kan banyak.. bisa njamin gak ketuker sama batu yang lain.

ini kenapa jadi ngebahas kera sakti dan keluarganya. Udah ah.

sebenernya ane mau ngebahas soal hari paling menyenangkan dalam hidup ane. Banyak sih ada kategori ulang tahun. yaitu ulangtahun ane, ualng tahun kakak ane, ulang tahun ibu ane, bapak ane, tetangga, sodara jauh. Kategori acara ceremonial. Yaitu pas lulusan Madrasah Diniah (sekolah arab), SD, SMP, dan pasti yang paling meyenagkan lulusan SMA.

Eh eh mbahasnya malah melebar banget.

Kali ini ane akan membahas hari paling menyenangkan dalam hidup ane kategori ketemu orang terkenal. Sering ane ketemu orang terkenal tapi cuman ditipi. Pernah ding ketemu langsung, pas seminar2 yang diadain sama kampus. Tapi Cuma sebatas liat mukanya doang. Beberapa bulan yang lalu SBY ke Tegal. Ane ketemu lho..ketemu mobilnya lebih tepatnya, pas melintas. Dan ane berhasil dadah-dadah…sama mobilnya.

Ketemu disini berarti ketemu secara langsung, ngeliyat wajahnya langsung, ngobrol langsung, minta tanda tangan, dan poto bareng tentu. Alhamdulillah Allah memberi satu kesempatan itu dalam hidup ane. Kejadiannya pas hari rebo kemarin. Pas tanggal 17 juli 2013. Dan orang yang beruntung ketemu ane adalah….tunggu kayaknya kebalik. Orang terkenal gak beruntung ketemu ama cacing kena lordosis kaya ane adalah… Alitt Susanto.

Kalian gak kenal Alitt Susanto? Sumpe lo sumpe lo sumpe lo?

Kamarku



Saat udin tiba-tiba muncul di depan pintu kamar aku, dia tampak terkejut. Ekspresi wajahnya  mirip bule kesasar di pedalaman suku asmat. Alisnya terangkat satu. Aku tau dari Membaca semua raut wajah udin yang bener gak enak dipandang dia tampak kebingungan.

Udin memang mau mampir sebentar. Bilangnya sih mau ngopi materi. Padahal aku tau dia mau ngopi lagu terbaru JKT48. Aku paham dari raut wajahnya. Wajah-wajah bermental copas.

Membaca kebingungan itu segera saja aku bangkit dari leyeh-leyeh di atas kasur yang gak seempuk dulu lagi. Terasa hambar.

“masuk aja bro”. kataku sambil melambaikan tangan ala miss universe.
Udin mengangguk lalu masuk dengan ragu.

Sambil menggeser meja belajar yang gak pernah buat belajar aku bilang “duduk sini”. Tapi dia masih aja terpaku dan mematung. Aku matikan TV yang sedari tadi meramaikan kamarku yang lebih mirip loker lagi rebahan.

TV tadi aku angkat lalu aku taruh diatas meja belajar. Meja belajar tadi aku dekatkan dengan tembok disamping lemari. Sepatu yang berjejer kaya anak-anak lagi belajar baris berbaris aku tending masuk kolong lemari. Beberapa pakaian aku biarkan tergantung di sepanjang tembok ruangan berukuran 5x3m. aku mencoba membuat ruang kosong.

“nih duduk disini, udah lumayan lega”.

Dengan masih memasang raut wajah “sumpeh lo”nya dia bilang “kamar kamu kaya gini banget”.

“emang kenapa? Kaya gak tau kamar cowok aja”.
“kalau lemarinya gak ada, udah kayak wc umum tau”.
“ya gitu deh”

Sebenarnya sempit tidaknya suatu ruang itu tergantung cara pandangnya saja. Bagi aku, untuk ukuran tempat bernaung di perantauan, ini udah luas. Memang kalau luas sih  dibanding orang-orang yang tinggal di kolong jembatan. Tapi aku merasa lebih baik dari mereka, setidaknya disini ada dinding yang menangkal dinginnya malam. Dan ada genteng yang melindungiku dari radiasi sinar ozon.

Aku mau ngejelasin itu ke udin tapi males aja karena pasti dia lebih fokus mantengin Cindy Gulla-member JKT48 yang menurutnya paling manis.


tulisan ini adalah tugas yang diberikan bang Alitt pas acara Creative Charity

Friday, 12 July 2013

Puasa Tahun Ini itu.....



Alhmdulillah kita dipertemukan sama bulan Ramadan lagi. Itu artinya kita masih diberi umur panjang dan kesempatan lagi sama Allah buat menikmati keberkahan berlimpah dari bulan Ramadan..dan kita juga diberi kesempatan lagi untuk menikmati….iklan sirup yang bersambung.

Tahun ini puasa beda banget sama tahun kemaren. yaiayalah, tahunnya aja beda, ya puasanya rasanya beda. Kalau rasanya sama berarti gak memiliki sense of different. Apaan tuh Tom? Ane aja gak paham.

Tahun ini penentuan awal puasa terutama di Indonesia terjadi perbedaan. Ada yang puasa Selasa 8 Juli, ada yang 9 Juli, ada yang 10 Juli, ada juga yang malah gak puasa. Kalau pemerintah sih 10 juli.

Udah gak usah ribut. Tujuannya sama aja kok ribut, hanya saja caranya yang beda. *seKULTUM mawar merah*. Ibaratnya gini. Ada empat ekor  anak pada mau ke kampus.  Supri pergi ke kampus pake motor, Junaidi ke kamus pake mobil Ferrari keluaran terbaru, Martoyo ke kampus jalan kaki… dan si Samidi ke kampus ngesot. Tujuannya sama kan “pergi ke kampus” cara menuju kesana saja yang beda, ada yang pake Ferari, ada yang naik motor, ada yang jalan, ada yang ngesot. Dan semua itu gak saling menyalahkan dan ngerasa paling bener.

Masa iya Junaidi, yang pake Ferari mau ngehina Martoyo, yang jalan kaki, “Woi Toy, masa ke kampus jalan kaki, salah tuh yang bener tuh ke kampus Ferari, kaya gue.”

Gak mungkin kan. orang Martoyo lagi pengin jalan kaki, BMW punya dia bannya lagi bocor. Nah sama kaya persoalan puasa gini. Tujuannya sama “mengharap ridha Allah SWT melalui puasa”.  Bahkan cara puasanya aja sama kan, menahan makan minum dari Imsak-Buka. Yang beda Cuma penentuan kapan sih puasanya. Lho kalau begitu analogi tadi gak sesuai yah..hahaha

Tuesday, 9 July 2013

Jurnalistik itu fungsinya apa sih?

postingan ini adalah tugas gue yang disuruh sama pak dosen buat diupload di blog. sebenernya pengin gue hapus sih, soalnya gak relevan sama blog gue yang isinya kebanyakan mengenai curhatan sehari-hari. tapi berhubung ini post penyumbang terbesar dalam hal view-nya, jadi gak usah dihapus aja lah, siapa tau ada yang nyasar gara-gara tugas, terus ketagihan baca post gue yang lain? kan jadi enak.
sapa tau juga  yang nyasar terus baca-baca postingan yang lain. ya kan? wekawekaweka

Reposisi Fungsi Ujian Nasional



Reposisi Fungsi Ujian Nasional
Oleh: Tomi Azami
Mahasiswa Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan IAIN Walisongo


Sejak diselenggarakan sepuluh tahun lalu Ujian Nasional (UN) masih menuai masalah.  Kecurangan, bocornya soal, sampai yang terbaru tertundanya UN karena terlambatnya distribusi soal tingkat SMA di 11 propinsi. Dari awal penetapan UN sebagai standar kelulusan memang menuai kontroversi. Pro dan kontra penyelenggaraan UN berfokus pada kefektifan penyelenggaraan UN.
UN dianggap sebagai momok bagi siswa dan penyelenggara pendidikan. Ketakutan siswa terhadap UN memang wajar. Tingginya standar kelulusan yang ditetepkan menjadi sebab kekhawatiran berlebihan dikalangan siswa. Ditambah angka ketidaklulusan yang selalu ada dari tahun ke tahun.
Tidak cukup sampai disitu, penerapan diselenggarakannya UN juga dianggap salah. UN mestinya sebagai penggambaran keadaan sekolah sehingga diharapkan kedepan akan dilakukan perbaikan demi majunya pendidikan nasional, namun dalam penerapannya UN dijadikan standar kelulusan masing-masing siswa. Alasannya pemerintah ingin mengetahui pencapaian kompentensi belajar siswa. Meskipun aturannya sekarang berkembang bahwa UN menyumbang 40% dari kelulusan siswa  sedang sisanya dari ujian sekolah, tetap saja UN tetap menjadi penentu kelulusan. Inilah yang menjadi momok tersendiri bagi siswa.