Wednesday, 31 December 2014

KKN i'm in Love #MEmoryeah2014




Tahun ini kuliah aktif gue cuma tinggal KKN. KKN menuntut mahasiswanya mengabdi kepada masyarakat dan mengaplikasikan segala teori yang telah didapat selama kuliah, itu kata buku panduan. Ngelihat pengertian kaya gitu gue jadi agak parno.

Gue mikir, “wah kayaknya serem banget yah.” Secara gue bebal banget soal teori kuliah. Belum lagi bayangan gue akan berada di desa dengan kondisi minim lampu, penuh hewan purbakala, dan jauh dari konter.

Hari pemberangkatan diawali dengan bulu mata kiri rontok. Firasat buruk nih. Gue pun berusaha serba hati-hati. Gue pergi ke kampus pake motor dengan kecepatan 40 dekameter/jam. Gue berdiri paling belakang pas upacara pelepasan, dan berusaha deket pintu. Biar kalau ada bom meledak atau atap runtuh gue gampang kaburnya. 

Saat gue berdiri dibelakanglah gue mulai menyadari satu hal. Gue gak sendirian. pesertanya banyak,. Satu aula penuh sama anak bertopi dan berjaket biru. Gue mulai tenang. Dapet pengumuman juga kalau satu posko KKN bakalan diisi 15 mahasiswa. Gue tambah tenang. Seenggaknya kalau gue dimakan hewan purba, gue gak sendiri. Ada temen gue yang siap untuk ….. selfie.

Saturday, 13 December 2014

Kalau Burung Bisa Ngomong


Gue suka berimajinasi kalau makhluk disekitar kita itu saling berinteraksi dan ngbrol satu sama lain. Ngobrolin banyak hal, mulai dari bertukar kabar, ngomongin politik, sampai mempertanyakan ada apa dalam rumah tangga nassar dan musdalifah.

Misalnya nih, pohon. Pohon itu suka ngobrol sama pohon sebelahnya. Kucing kalau ketemu saling nyapa dan bertukar info dimana ada makanan, bahkan sampai sepatu yang tersusun rapi, gue suka bayangin mereka ngobrol biar akrab, ya secara gitu ada dalam satu rak bareng, masa iya mau diem-dieman.

Imajinasi gue semakin lama semakin terasah dan terasa semakin nyata, gue jadi suka denger pintu berderit, decitan sepatu dengan antai, samapi tangisan knalpot motor Honda L 700 ketika di tanjakan. Mungkin kalian juga bisa denger, iya sih emang gak perlu imajinasi buat bisa denger itu semua.

Tapi ini nyata, bukan imajnasi, kemarin-kemarin gue mendengar bisikan dari burung-burung yang berkicau riang dalam sangkar. Tau gak? Mereka ngobrol satu sama lain, bahkan ngobrol sama burung yang diluar sangkar. Gue kaget maha tertegun.

Sunday, 16 November 2014

Tanda kamu menua dilihat dari segi sosial



Semakin kesini semakin cepat waktu berjalan. ya gak sih? perasaan baru kemarin tahun baruan, eh 2014 udah mau habis aja. perasaan baru kemarin jomblo, eh sekarang masih jomblo aja. Disadari atau tidak, kita tumbuh setiap hari. Rambut tumbuh disana-sini, tambah tinggi, dan tambah besar peluang untuk jomblo karena mulai pilih-pilih. Kadang kita gak sadar kalau kita semakin tua. Duh kalau kata tua terlalu kasar diganti deh, umur bertambah.

Kita gak sadar itu karena kita melihat diri kita sendiri. Waktu ngaca, yang terucap, “ah gak ada yang berubah dari aku deh” padahal orang-orang pada bilang muka kita berubah dan kita bertambah besar.

Untuk menyadarinya kadang kita harus melihat diluar diri kita. Dengan melihat diluar diri, bakalan bikin kita sadar kalau kita emang udah semakin menua. misal kayak ngeliat baju favorit kita udah mulai mengecil, dan celana dalem yang turun pangkat jadi lap sepatu.

So, pada postingan kali ini gue mencoba memberi tanda penuaan pada diri kita, dari segi sosial. Dari segi kita memandang orang lain. Bukan dari mendengar kalimat klasik dari om, tante, atau tetangga kita, “eh lama gak ketemu sekarang kamu udah besar yah”.

Apa aja? langsung aje cekibrit

Sunday, 9 November 2014

That’s a Real Life



Apa yang kita tonton berpengaruh pada apa yang kita pikir. (Bu Mawar-bukan nama sebenarnya, Dosen)

Quotes tadi gue dapet pas kuliah, Media Pembelajaran beberapa semester yang lalu. Awalnya gue gak ngeh, tapi setelah ngalamin sendiri, gue baru percaya tuh qoutes.

Gue selalu ngarep hidup gue kayak di film-film. Lancar, seneng-seneng, dan penuh drama.
Pas SMP gue pengin cepet-cepet SMA. Kayaknya SMA tuh asik, nge-gank, ngomongin temen, seru-seruan, kayak di film. Saat itu film yang ngehits Ada Apa Dengan Cinta dan 30 Hari Mencari Cinta, ketahuan banget yak umur ane.

Menurut film, biar digandrungi cewek-cewek lo harus punya motor sport, jago olahraga, atau pinter maksimal. Berhubung otak gue segede bola bekel dan gue naiknya motor alpha, maka gue berusaha buat jago olahraga. Gue lumayan sering main bola, pas class meeting gue coba ikut turnamen. Hasilnya langsung kalah di babak penyisihan ditambah celana robek karena jatuh tersungkur.

Bermodalkan kaki panjang, gue lumayan jago lompat tinggi dan lompat jauh, tapi tetep gak ada yang cewek yang neriakin nama gue sambil bawa peralatan cheers. Ya sih, SMA gue kan gak ada ekskul cheers. Ada sih yang manggil-manggil gue, dia teriak kenceng banget. Dia teriak sambil minta gue ngembaliin PR dia yang gue contek. Padahal gue udah ngambil secara geriliya dan penuh strategi.

Pas mau kuliah

Monday, 13 October 2014

Dibilang Jones sama Dedek-dedek SMP


Banyak orang bilang kalau anak sekarang itu dewasanya cepet banget. Dewasa bukan dalam arti matang ya. Tapi dewasa dalam arti tau gituan dan lawan jenis terlalu cepat. Cepatnya tuh kayak rinso menghilangkan noda dengan 1x kucek.

Gue pernah nulis soal fenomena dewasa dini. Tapi kali ini benar-benar bikin geleng-geleng sambil bilang ckckck (baca: ceka-ceka-ceka) ditambah lagi gue juga agak sedikit sensitive diledekin soal “mengenal lawan jenis”. secara gue kan...

Jadi gini, Belakangan ini gue lagi sering main ke sekolahan tempat gue PPL dulu. Tepatnya tahun lalu gue dikirim kampus gue buat praktik ngajar di salah satu SMP negeri di kota Semarang. Berarti saat ini yang pas gue ngajar kelas 7 sekarang kelas 8, yang dulu kelas 8 sekarang kelas 9, yang dulu kelas 9 sekarang sudah punah dari SMP situ.

Seperti biasa gue lebih suka ngumpul dan jagongan bareng mereka diluar jam pelajaran. Ceritanya sih lagi memposisikan diri sebagai teman bagi mereka. ciye gitu. Alasan lain, biar berasa muda aja gitu ngumpulnya ma anak sekolah. Kadang di luar kelas, kadang ikut nimbrung pas rapat di ruang osis, kadang ngeganggu pas latihan pramuka. Pokoknya berusaha menghindari kantin. Emang sengaja sih, nanti mereka pada malakin gue. Anak jaman sekarang nyali udah gede, udah berani malak yang lebih gede.

Pas ngumpul-ngumpul gitu mereka sering cerita dan sharing banyak hal. Gue lebih banyak diem dan jadi pendengar setia sih. Kadang juga gue nimbrung sambil sesekali nasihatin dengan bahasa mereka. Bahasa tumbuh-tumbuhan.

Kebeneran saat itu mereka lagi berdiskusi dengan tema pacaran. Emm… lebih tepatnya ngegosip. ngegosipin si anu pacaran ma si itu, ngegosipin si itu pacaran sama anunya si ini, ngegosipin pacar masing-masing. Iya PACAR MASING-MASING. Gue shock, mereka udah pada pacaran aja. Gue ceramahin,

Wednesday, 8 October 2014

Alasan Kenapa Sinetron Lebih Awet daripada Kartun. #SinetronVSkartun


sumber

Tulisan ini sebenrnya udah jadi dari beberapa minggu yang lalu. tapi baru sempet di posting sekarang. alasannya.. ah sudahlah.

Gossip spongebob bakal dihapus membuat sebagian masyarakat galau. Eh tapi Sebagian masyarakat yang mana dulu ding. Jangan-jangan malah mereka bergembira jika kartun musnah di tipi.

Tapi bener deh, gue tempo hari pernah baca salah satu portal tentang kartun-kartun berbahaya. Diantara yang berbahaya itu Tom and Jerry. Gue mangap. Spongebob masuk kategori hati-hati. Gue makin mangap. 5 detik kemudian air suci keluar dari sisi mulut gue.

Gue shock berat baca berita itu. Lebih shock lagi ketika nongol tagar #SaveKartun #SaveSpongebob dan lebih-lebih shock lagi kala denger gossip Spongebob bakal dihentikan sama KPI.

Keresahan ini coba gue omongin sama salah satu temen kos gue. Doi anak pers, doi juga pernah kongkow bareng ke gedung KPI. Sebenernya itu gak penting sih. Yang penting doi tau seluk beluk industri pertelevisian.

Gue coba kepion kenapa KPI lebih gencar ngurus kartun yang kata mereka berbahaya, tapi ngediemin sinetron perusak bangsa. Belum lagi acara yang satu ordo sama YKS masih menjamur bak lauk pauk di warteg.

Daaaaan ini dia beberapa Alasan kenapa sinetron gak mutu dan acara-acara pembodohan itu awet:

Sunday, 21 September 2014

Thanks, Coffe.



“Soekarno ketika ngerancang naskah proklamasi sambil ngopi,  lho?”
“heih? masa?

 Itu salah satu kabar burung yang nyampe ke kuping ane. Katanya sih banyak orang besar ketika berkarya sambil ngopi. Sudjiwo Tedjo, Iwan Fals, Raditya Dika, sampai dosen ane.

“saya nyiapin materi ini sambil minum kopi, lho.” Beliau menjelaskan hal gak penting ini dengan menggebu-gebu.
“widih, kaya biar kaya orang-orang gede ya, pak?” gue merespon dengan semangat juga, siapa tau dengan ini dapet A.
“engga sih, emang semalem lagi ngantuk banget.”
“…”

Saturday, 13 September 2014

Norman Kamaru, dari Pos Jaga menjadi Pos Warung Bubur


sumber
Pekan ini publik kita lagi digegerin sama Norman Kamaru, lagi. Bukan. Dia bukan bikin video caiya-caiya part2. Apalagi mohabbatten. Nangis malah entar gue.

Kegegeran kali ini disebabkan pemberitaan dibeberapa media. Media kita lagi gencar nayangin Norman Kamaru  yang kini punya kesibukan baru. Kalau dulu dia ngerekam sendiri di meja tempat dia jaga. Kali ini dia direkam dan diliput oleh wartawan. Keren.

Norman Kamaru sekarang jadi tukang bubur. Adalah tagline yang lagi anget-angetnya diritakan. Persis kayak jok motor lama didudukin jomblo. Anget.

Yap, setelah kurang beruntung dengan melepas keanggotaan di Brimob untuk menekuni dunia artis, dia banting stir jualan bubur. Untung banting stirnya gak kearah kanan, bisa tabrakan entar.

Namanya orang Indonesia, meski gak semua, demen banget ngurusin hidup orang lain. Setelah muncul berita ini, banyak komentar miring yang menyudutkan Norman. rasain lo, syukurin, gak bersyukur udah jadi polisi sih (Tuh kan komentarnya miring semua) sampai kata-kata yang paling menyudutkan, dasar sudut lancip lo.

Monday, 25 August 2014

Ospek gak lagi Menakutkan kalau Konsepnya Cihuy




"Besok gue ospek nih, takut."
"Gue takut ospek soalnya nanti dikerjain habis2an sama senior."
"Gue takut ospek soalnya nanti dikira orang gila pas pake aksesoris yang aneh-aneh."
"Gue takut ospek soalnya terlihat bodoh dihadapan gebetan." (yakali baru masuk udah ada gebetan)

Wajar sih banyak yang takut pas ospek. Dulu jaman gue muda, gue juga takut pas mau ospek. Berita-berita mengerikan tentang ospek banyak muncul dimana-mana. Kekerasan, perpeloncoan, sampai ada maba (mahasiswa baru) meninggal pas ospek. Yang melegenda adalah kasus kekerasan di STPDN yang menewaskan Praja STPDN, Wahyu Hidayat pada tahun 2003. Tahun segitu gue masih sibuk ngejar layangan. Tahun kemarin yang ngehits adalah kasus meninggalnya maba ITN Malang. (beritanya) Kasus terakhir, hampir sama sih ada anak SMA di Jakarta ninggal pas pelantikan pecinta alam. (beritanya)


Berita negatif tentang ospek yang banyak kaya daki kalau seminggu gak mandi membuat mental beberapa maba agak ciut ngadepin ospek. Gak semua sih yang emang bandel ya cuek aja.
Banyaknya berita gak enak tentang ospek memantik pertanyaan bagi gue. Tujuannya ospek apaan sih sebenarnya?

Tuesday, 19 August 2014

Hey, Veranda



Hey, Veranda
Melihatmu aku merasakan hal berbeda
Dibanding yang lain kamu terlihat istimewa
Ketika teman-teman sebaya hidup hura-hura
Kamu memilih berusaha mewujudkan mimpi agar tak hanya sekadar angan semata

Usahamu sangat berliku
Sayangnya gak semua orang tahu akan hal itu
Yang mereka tahu kamu masuk idol grup hanya bermodal wajah unyu
Seandainya mereka tahu bagaimana ketatnya latihanmu
Mereka pasti kaget dan tersipu


Kau menawarkan kerja keras dan semangat
Kadang aku juga kasihan melihat jadwalmu yang padat
Seolah kehilangan masa mudamu yang kata sebagian orang itu nikmat
Tapi raut wajah dan keluhan nampak tak terlihat

Entahlah, Jessie
Aku gak tahu apa yang sebenarnya kau rasakan dalam hati
Dalamnya laut bisa diukur, dalamnya hati siapa yang tahu, hanya kamu dan Penguasa hati


Ulang tahunmu yang ke 21, aku berdoa
Semoga kamu selalu sehat dan ceria
Anggun dan dewasa
Penuh guratan senyum simpel dimuka
Senyum malu-malu dengan pipi yang lumayan chubby dan binar indah di mata
Semoga terkabul segala impian dan cita-cita

Maaf aku belum bisa membuatmu terkesan
Dengan video dan photoshop level kahyangan
Gift-gift unik dan lucu pun belum bisa aku hadiahkan
Bukan karena apa-apa tapi karena keadaan
Bahwa aku hanya fans far yang jauh dari fx sudirman
Fans far luar kota hanya bisa memberi hal kecil lewat mention

Hey, Veranda
Teruslah menjadi pribadi teladan
Idola, inspirasi, pemberi motivasi dan pesan
Kalau kita semua punya masa depan selama kita mau memperjuangkan
Abaikan hujatan, jawablah dengan prestasi digenggaman
Gak usah khawatir, kamu gak sendirian
Aku, dan fans lain akan terus memberi doa, semangat, dan dukungan

Karena project video dan photoshop aku belum bisa cara buatnya
Aku hanya bisa membuat rima
Mencoba membuatmu terkesima
Namun apa daya
Ini hanya rangkaian tak bernada

Soal nada dan irama kamu ahlinya
Tapi soal sepak bola jangan ditanya, akulah orangnya
Maksudnya cuma beritanya
Bukan permainannya


Selamat menua lagi ditahun ini
Teruslah berkembang namun tetaplah seperti ini
Tetaplah menjadi dirimu sendiri, Jessica Veranda Tanumihardja


Saturday, 16 August 2014

Apakah Kita Udah Bener-bener Merdeka?




Seperti yang banyak ahli ngomong, jaman sekarang penjajahan bukan lagi fisik tapi aspek ekonomi dan pemikiran. Wajar aja pertanyaan diatas sering ditanyakan banyak orang. Gue gak pengin jawab pertanyaan diatas. Gue pengin ngajak kalian buat membayangkan sambil membaca fenomena. Bayangin aja men, dari kita bangun tidur sampe kita tidur lagi berapa banyak produk asing yang kita pakai.

Kita urutkan berdasarkan lagu yang ngehits jaman TK. 
Bangun tidur kuterus mandi tidak lupa menggosok gigi.
Bangun tidur kita minum Aqua. Itu kalau kebanyakan orang, kalau anak kos mah minumnya galon isi ulang harga 3000 perak.

Setelah itu mandi. Inipun udah dimasukin sama perusahaan asing. Sabun: Lifeboy, Nuvo, Give. Sampo: Clear, Pantene, Head and Shoulders, Sunsilk sampai Sunblock. Bagi cewek pembersih muka juga, kayak Pond, Biore, Clean and Clear. Pas gosok gigi juga, pake apa? betul Pepsodent. Kecuali bagi kamu yang masih pake bata dihalusin. Ya barangkali masih ada. Belum lagi kalau yang biasanya mandi sambil nyuci. Pake apa? Rinso.


See? Man, kamar mandi kita udah penuh sama produk asing. Mungkin yang lokal cuma gayung sama eek doang.

Wednesday, 6 August 2014

Cerita Cacing di Perut



Kali ini gue punya cerita. Cerita ini gue dapet dari bapak. Cerita mengenai kehidupan cacing-cacing di dalam perut kita dan mungkin melilit di leher kita (itu mah kalung). Setelah mendengar cerita ini gue baru tahu ternyata ini yang selama ini kehidupan cacing dalam perut itu begitu kompleks. Parahnya ini terjadi di setiap tubuh manusia.

Berhubung ini cerita mengenai cacing di perut manusia, bagi kalian yang merasa jijik mohon segera meninggalkan blog ini. Bagi kalian juga yang gampang sekali muntah, apalagi kalau nelen linggis, gue gak menyarankan kalian membaca cerita ini. Jika ada sesuatu hal yang terjadi pada kalian seperti mual, merinding, dan jakun naik turun secara cepat gue gak bertanggung jawab.

Oke kita mulai ceritanya. Supaya gampang, karena tokohnya cacing semua, maka tokoh utamanya namanya Caca. Biar mainsteam.
pict

Sunday, 13 July 2014

Yang dilakukan Pasca Tarawih




"habis tarawih enaknya kita ngapain yah?" kalimat itu terlontar dari anak kecil, sebut saja bunga-cowok- pada teman satu padepokannya. Jawaban pun bervariasi. kayak toko aksesoris motor.

"main petasan aja."
"jajan aja yuk."
"ngupil pake lidah yuk."
"..."

Mendengar diskusi diatas ane jadi tertarik. Rasanya ini dialog lebih penting daripada ngebahas lembaga Quick Count mana yang paling kredibel. Eitss... jangan salah, pasti ada dibelahan dunia, entah dimana ada yang bingung mau ngapain setelah tarawih selesai. Akibatnya apa? jadi kaya mainan anjing di dasbor mobil. Diem. Bengong. Ngangguk-ngangguk.

Nah berdasarkan pengamatan tak penting, ada beberapa kegiatan sering dilakukan oleh kebanyakan orang. Ini bisa menjadi referensi bagi kalian yang suka ngerasa bingung mau ngapain setelah tarawih.

Sunday, 6 July 2014

Puasa Tahun ini itu...



H+ 8 puasa.

Gak kerasa yah, Tom.

Apa? gak kerasa? Tergantung masing-masing orang ngejalanin puasa. Bagi yang puasa tidur dari waktu imsak sampai buka pasti gak ngerasa puasa. Tapi bagi ngejalanain puasanya di jalur gaza sambil mungutin sisa selongsong peluru, pasti kerasa lama banget.

Terlepas dari kerasa cepet atau enggak, puasa tahun ini ane ngerasa beda sama puasa tahun lalu. Pasti kalian juga ngerasa berbeda kan? Yaiyalah kalau sama artinya puasa ditahun yang sama. Namanya waktu berjalan pasti ada perubahan yang mengiringinya.

Banyak hal yang membuat ane ngerasa kalau puasa tahun ini tuh makin beda aja sama tahun-tahun sebelumnya. Satu hal yang kerasa banget adalah ane ngerasa semakin sendiri.

Saturday, 28 June 2014

Hal-hal yang Dilakukan Sebelum Puasa



Gak kerasa yah. Dua kata tadi ditambah satu imbuhan “yah” sering muncul setiap mau puasa ramadhan datang. Ya memang, padatnya kegiatan membuat kita gak ngerasa tiba-tiba mau puasa lagi aja.

Banyak hal yang berbeda dari puasa tahun lalu. Masing-masing orang berbeda-beda dalam hal ini. kaya gue, puasa tahun lalu pas gue praktik ngajar, sekarang enggak. Puasa tahun lalu dipanggil Pak Guru, puasa tahun ini jadi mahasiswa lagi.

Mungkin beberapa dari kalian juga merasakan hal berbeda puasa tahun ini dibanding puasa tahun lalu. Ada yang puasa tahun ini udah gak ditemenin salah satu anggota keluarga :sad. Ada yang berganti status jadi istri atau suami orang. Ada pula yang puasa tahun ini lepas status dari mahasiswa.

Tapi ada beberapa hal yang sama setiap tahunnya. Ini berkaitan dalam rangka menyambut datangnya bulan Ramadhan. Yup, ada beberapa hal yang selalu dilakukan setiap tahunnya kalau mau puasa. Apa aja? cekibrot

Saturday, 21 June 2014

Sakit di Kos itu Rasanya...


Penderitaan terbesar anak kos selain akhir bulan adalah sakit. Sakit di perantauan itu rasanya gak enak banget. Ibarat kaya minum temulawak campur oli. Ini yang lagi gue rasain. 

Terhitung sejak Rabu akhirnya gue ngedrop juga. Badan gue panas, tengkuk berat, dan hidung pesek. Maksudnya lebih kerasa pesek daripada biasanya. Karena hidung bener-bener mampet. Terpaksa gue napas pake mulut.

Gue inget pas SD, Ibu Guru pernah berkata kalau napas lewat hidung itu bagus karena ada saringannya. Kalau napas lewat mulut itu gak bagus karena udara langsung masuk, gak ada saringannya. Berhubung gue takut udara kotor masuk paru-paru gue, makanya gue taruh saringan teh didepan mulut. Emang sih udara kerasa seger bau teh, tapi lama-lama sepet juga rasanya. Ternyata Teh Wasgitel produksi Slawi, tanah kelahiran beta.

Yang paling gak enak kalau sakit dikos itu ngrepotin temen. Gue beruntung dapat kos yang isinya anak bener semua, masih peduli teman dan gak ada yang individualis. Meski begitu gue tetep aja gak enak ngrepotin mereka. Apalagi kayaknya selama ini jarang ada temen gue yang sakit. Seringnya gue.

dibeliin obat banyak banget

Bolak-balik gue basa-basi bilang “maaf merepotkan” dan jawaban yang gue dapet “iya kamu mah sering ngrepotinnya.” Tapi mereka tetep ngerawat gue dengan seksama. Mereka sekaca gantian beliin gue, beliin obat, sampai nyebokin gue pas ee….pake arit. Pokokmen Big thanks dah, especially buat Udin dan Alip.

Hal kedua yang gak ngenakin pas sakit dikos adalah gak ada orangtua.

Saturday, 14 June 2014

Fashion yang Dulu Norak tapi Sekarang Gaul




Menurut gue, gaul itu ada masanya. Terutama soal penampilan. Gaul identik dengan trend. Mulai dari trend gaya rambut, baju, celana, sampai modifikasi muka. Karena trend berubah-ubah maka ukuran gaul seseorang juga berubah-ubah. Gue sebenarnya penasaran siapa sih yang suka merubah-ubah trend. Trend berpakaian contohnya. Sekarang kan lagi trend hijaber kan. Yang kalau pake jilbab dikepala model diputer-puter dijilat terus dicelupin. Apa ada sekelompok desainer yang janjian bikin suatu trend gitu?

Berhubung trend penampilan yang berubah-ubah dan gue udah hidup dimasa lampau. Iya gue lahir jaman paleontikum, masa kecil gue bermain pake tombak dan ngejar babi hutan.

Berdasarkan hasil pengamatan secara cetek mendalam, ada beberapa gaya berpenampilan masa lampau yang gagal menjadi trend kemudian sengaja dihidupkan lagi dimasa sekarang, dan itu berhasil. Jadi lebih ke norak di masa lalu tapi gaul jaman sekarang.

Nah apa aja itu. cekibrot...

Wednesday, 4 June 2014

Ini Bukan Perpisahan, tapi Hanya Berpamitan



Pernah gak denger slogan (kok slogan sih?) kuna setiap ada pertemuan pasti ada perpisahan? Kita sering menggunakan slogan itu buat nenangin temen kita yang sedih jika akan berpisah. Kita kadang mengiyakan pepatah itu tapi seringnya gak rela sama yang namanya perpisahan. Harusnya kita juga tau bahwa kelanjutan pepatah itu adalah Perpisahan selalu disertai rasa nyesek

pict dari sini

Ini yang lagi gue rasakan. Gue lagi menikmati rasa nyesek yang terus muncul seiring berakhirnya mata kuliah Kuliah Kerja Nyata (KKN). Tiap hari gue terus digerogoti kenangan yang bergantian memenuhin memori otak gue. Udah kaya autorun.inf dah bolak-balik muncul. Gue sering ngomong sama diri gue “wah kalau jam segini biasanya di posko gue lagi makan sambil guyon bareng temen satu posko.”

Kejadian-kejadian pas KKN terus berkelabatan di kepala. Memaksa untuk di kenang. Mulai dari dikerubutin anak kecil yang penuh dengan ingus, bolak-balik gue kejedot pintu yang kurang tinggi, ulang tahun, sampai sesuatu hal yang susah diomongkan. Ehem-ehem. #kode

Semudah-mudahnya berbagai kejadian berkeliaran di kepala, suatu saat bakalan terlupakan jika tidak ada sesuatu  yang terus mengingatkan pada kejadian itu. Entah itu foto, kenang-kenangan, atau tulisan. Pada postingan ini gue coba membuat tulisan pas perpisahan KKN. Setting-nya rumah yang selama 45 hari gue tempatin, gue ilerin, dan gue ee’in. Bagi gue pribadi, kejadian ini gak boleh dilupain begitu aja. Makanya gue coba nulisnya disini.

Monday, 19 May 2014

JKT48 ke Semarang, nonton sih tapi akibatnya...



Modem gue ilang… bukan ilang sih tapi kartunya ketuker. Modem gue sm*art tapi isinya malah kartu tel*ko*msel. Pasti yang nuker otaknya lagi dipinjam Patrick Star. Ilangnya di posko lagi. Jadi gak bisa stalking ngeblog kan. #AkuRakPopo

Kemarin tanggal 3 Mei 2014. gue nonton konser JKT48 pas manggung di semarang. Konser ini merupakan konser kedua. Yang pertama pas 22 September 2013. Yang agak lucunya. Kedua konser itu tabrakan sama dua perkuliahan gue di luar kampus.

Pas 22 September pas barengan sama gue PPL (praktik ngajar). Untungnya konser dimulai malam hari, PPLnya dari pagi sampai siang doang, jadi bisa diatasi lah. Lah yang kedua ini bebarengan sama gue KKN (Kuliah Kerja Nyata). KKN kan gak terpancang waktu, agak bingung juga pas dulu mau beli tiket. Bingung uang dari mana.hehe. yang paling bingung pas ijin sama Pak Lurah dan Bu Lurah selaku orangtua disini.

Friday, 2 May 2014

Pria Idola (bukan) Gadis Desa



Kuliah Kerja Nyata (KKN) banyak membawa berkah sama gue. Salah satu berkah akibat mata kuliah yang menuntut mahasiswa mengabdi di masyarakat ini adalah gue jadi ngerasa jadi artis. Kemana-mana disapa. Padahal sama-sama gak kenal. Hanya dengan bermodal jaket KKN mereka bakalan ngebales sapaan gue.

Kalau gue lagi naik motor terus melintas di depan SD atau beberapa anak kecil yang lagi jalan, pasti mereka bakalan nyapa ke gue sambil teriak “MAS KKN” gue jadi ngerasa berharga dilahirkan di dunia ini. Gue jadi ngerasa kayak pria idola banget.

Naik ke tahap berikutnya ngerasa pria idola, pada banyak yang minta nomor gue. Ngeselinnya yang minta bukan gadis desa, tapi anak-anak SD. Saat itu gue lagi duduk imut di depan kelas. Langsung dikerubutin.

“kak nomor hapemu berapa?” Tanya salah satu anak cewek.

“mau buat apa?”

“nanti tak sms tak telpon, daripada sepi.”

Gue diem. Gue senyum. Darimana dia tau kalau hape gue selalu sepi. Setiap hari sms masuk hanya dari operator dan kordes gue buat ngingetin kegiatan. Akhirnya sambil nahan sakit hati gue jawab

Saturday, 26 April 2014

Kuliah Karo Nyantai Bareng Rekan Sejawat



Ada yang bilang KKN itu Kuliah Kerja Nyata. Ada lagi yang bilang Kuliah Karo Nyantai. Dan ternyata lebih cocok singkatan yang terakhir. Seenggaknya sampai hari ini. Pada postingan sebelumnya gue ngerasa takut KKN itu nyeremin. Dan setelah hampir setelah seminggu jalan, Alhamdulillah…masih nyeremin.

Gimana gak nyeremin. Belum genap sepekan, udah ada 4 warga desa sini yang meninggal. Tim KKN bagai kutukan pengundang malaikat pencabut nyawa.
KKN angkatan ini Alhamdulillah ditempatkan semua di Kab. Semarang. 68 posko tersebar di 6 kecamatan. Gue ditempatin di desa Pagersari kecamatan Bergas Kabupaten Semarang.
Minggu pertama ini dihabiskan dengan observasi. Ngamati keadaan desa sekitar, sowan ke beberapa kadus, dan beberapa gadis desa. *eh

Posko gue nomornya 38. Coba kalau 48, lebih asyik kali yah. Kayak JKT48 gitu. Dengan nomor Posko 38, 15 anak aneh selama 45 hari akan menempati rumah Pak Lurah. Alhamdulillah Pak Lurahnya baik hati. Bu Lurahnya juga. Cie cie sama baiknya cie.

Beliau dengan senang hati bersedia rumahnya -selama 45 hari- diobrak abrik, diberantakin, di kotori, di pipisin, di ee’in.  Udah gitu kalau mau makan dipersilahkan sesuka perut. Bersyukur banget.
Tapi satu yang bikin gue bersyukurnya gak henti-henti. Anaknya cakep maksimal bro. Anak unnes PGSD angkatan satu tingkat dibawah gue. ini potonya.


Cantikkan? Tapi sayang dia udah ada yang punya. Berdasarkan cerita bu Lurah, setelah gue kepoin habis-habisan. Dia udah punya cowok. Anak satu kampus sama gue, tapi dia angkatan tua dan umurnya juga udah tua.

Oh iya pada postingan sebelumnya kan gue sempet ngerasa takut. tapi seiring berjalannya waktu pelan-pelan rasa khawatir berlebihan itu gue harap bisa berkurang. Karena gue gak sendirian. Gue bersama 1036 anak KKN bareng dan ditemenin 14 manusia satu posko yang siap menjadi bemper gue buat suruh maju duluan.



Tuesday, 15 April 2014

Belajar Tuli



“Eh katanya nanti KKN mumet lho.” Kata Bunga di suatu siang setelah pembekalan KKN.

“Masa? Se-mumet itukah?” Jawab Mawar. Raut wajahnya berubah pucat pasi seketika.

“Agenda banyak, pengeluaran juga banyak. Belum lagi ngadepin warga situ hadeh.”

“Duh aku kok jadi takut yah.”

“Sama aku juga.”

Bunga, sebut saja begitu. Bukan. Dia bukan nama samaran dari korban pemerkosaan. Dia juga bukan anak yang ditelantarkan orangtuanya. Dia hanya cewek kampus biasa dengan naluri yang “cewek” banget. Suka nyebarin berita dengan bermodal “katanya”

Satunya lagi namanya Mawar. Sebut saja begitu. Lengkapnya Mawardi. Mau dipanggil Ardi kayaknya gak cocok. Dia cowok tulen tapi kelakuan dan sikapnya kaya cewek. Sensitif dan perasa. Serta gampang mempercayai omongan orang yang hanya dengan bermodal “katanya”

Mawar denger cerita Bunga kaya diatas, jadi kepikiran. Dia mencoba menenangkan perasaannya dengan bertanya ke siapapun yang udah pernah KKN. Ke alumni, ke kakak angkatan, sampai ke pejabat. Eh kalau pejabat sama-sama KKN tapi beda singkatan.


“Bang, bener gak sih KKN bikin pusing?” Tanya Mawar ke salah satu Kakak angkatan.

“Hah pusing? KKN itu santai banget, Maw. Gue aja setelah KKN malah gemukan.” Jawab si kakak angkatan itu.

“Bukannya lo emang udah gemuk yah?”

“Oh iya lupa. Tapi ini serius. KKN enak banget. Kuliah yang paling nyante ya KKN.” Jawabnya dengan nada mantap.

“Bukannya sibuk dengan berbagai agenda ya?” Mawar mulai menyampaikan kekhawatirannya.

“Lumayan sih. Tapi gantian lah, masa iya lo mau ikut kegiatan terus. Digilir. Jadi meskipun programnya banyak lo gak bakal ngerasa capek.”

“Kalau yang lain gak mau dan sering nunjuk gue buat ngewakilin?”

“KKN itu kerja kelompok, tinggal pinter-pinter ngaturnya aja.”

“Tapi bang…”

“Udah, KKN itu nyenengin.” Sambil menepuk bahu Mawar, kakak angkatan itu pergi dengan melambai. 

Ada harapan secercah bagi Mawar akan sirnanya kekhawatiran mengenai KKN.

Sependek perjalanan kampus ke kos, Mawar terus teringat obrolan tadi dari dua orang yang berbeda.
“Kata Bunga KKN bikin pusing, gak bebas. Tapi kata kakak angkatan KKN nyenengin. Yang bener yang mana.” Pikiran mawar terus bertarung sendiri nyari-nyari kebenaran.

Mawar lanjut tanya lagi ke banyak orang dan mendapat jawaban bervariasi namun sama dari dua kategori tadi. Ada yang bilang gak enak, ada yang bilang enak. Ada yang bilang ribet, ada lagi yang bilang asik. Kebanyakan bilangnya sih asik.

Tapi dasarnya Mawar punya kepribadian yang perasa. Jadinya susah. Dia terus memikirkan keribetan yang akan timbul gara-gara KKN.

Ada kalimat beken bilang "alasan Tuhan menciptakan dua telinga dan satu mulut supaya kita banyak mendengar daripada berbicara." Tapi menurut gue, ada saat dimana kita harus menutup telinga dan berhenti mendengar. 


Saat kita mulai mendengar suara-suara jelek, pesimis, dan menjatuhkan. Pada saat itulah kita harus belajar untuk tuli.
  

Kita sering dianjurkan harus banyak belajar mendengar, supaya dapat lebih memahami. Bahkan saking pentingnya mendengar. Ada asuransi yang menggunakan “mendengar” sebagai slogan. Always listening always understanding. Mendengar juga ada ujian sendiri, ujian listening.

Mendengar memang penting. Tapi kita juga harus gak kalah banyak belajar untuk tuli dan melupakan apa yang telah kita dengar. Tergantung suara apa yang masuk ke telinga kita.

Ini gak mudah, bagi orang yang punya karakter kayak Mawar, dia akan kepikiran terus tentang suara-suara sumbang yang bikin dia jadi takut mau KKN. Meskipun dia juga banyak mendengar cerita menyenangkan dari KKN.

Pada beberapa kasus, orang seperti ini akan kepikiran terus, selalu terngiang-ngiang suara menjatuhkan itu, jadi khawatir tingkat dewa, stress, sakit perut, kemudian maag-nya kambuh.

Gue jujur juga sering kaya Mawar. Suka kepikiran dan sakit perut kalau memikirkan apa yang akan terjadi besok. Kalau udah kaya gini gue biasanya minum obat terus tidur. Nah setelah gejala maag-nya reda, gue berusaha untuk lebih sering menggunakan mulut gue yang satu daripada dua telinga gue. Gue harus banyak berbicara pada diri sendiri kalau suara negatif itu gak bakalan berlaku pada gue. Gua harus sering berbicara pada diri sendiri kalau gue bisa melewati KKN ini. temannya juga banyak og. 

Ini juga gak mudah. Gue sering gagal mensugesti diri sendiri. gue kayaknya butuh di hipnotis nih biar gak deg-degan ngadepin sesuatu. Memberi nasihat dan memotivasi orang lain emang mudah, tapi nasihatin diri sendiri susah banget. Susahnya udah kaya nahan kentut pas kena mencret.

Gak kalah penting gue harus banyak mendengarkan juga, kaya kalimat sakti diatas. Gue harus lebih sering mendengar. Mendengar masukan-masukan bagus yang membangun. Suara-suara positif dan optimisme aja yang didengerin. Cerita-cerita tentang senangnya ikut KKN aja yang mesti dimasukn ke hati.

Last, akhirnya gue mesti banyak belajar. Belajar untuk mendengarkan, belajar juga untuk tuli, dan belajar untuk banyak berbicara. Saya Dedy Cobuzier. Inilah hitam putih.*eh

Nb. Bentar lagi (!5-04-2014)gue KKN. Dan gue kayaknya masih belum berhasil mensugesti diri gue sendiri :|



Pict
http://www.unitedspongebob.com/page.php?page=squidpics
http://wizzkids.wordpress.com/tag/communication-2/

Saturday, 5 April 2014

Gue Gagal jadi Anak Gaul




Gue seharian ini menghabiskan kuota waktu  buat stalking dan ngepoin beberapa temen sekolah dulu. Mulai dari SMA sampai SMA. Temen SD dan SMP belum sepenuhnya tau apa akun mereka. Gak kerasa sekarang udah menginjak hampir 4 tahun lepas SMA. Hampir 4 tahun juga udah mengalami pahit dan getinrya jadi mahasiswa merangkap anak kos. Rentan waktu hampir 4 tahun ini rata-rata mereka jadi pada gaul-gaul. pas SMA juga mereka udah gaul, sekarang gaulnya udah nambah banyak banget.

Berdasarkan sumber terpercaya dari akun-akun mereka di sosial media, gue menyimpulkan 80% dari temen-temen SMA gue pada gaul. 19% gaul banget. 1% gak gaul. Tau siapa yang gak gaul itu? yap, itu gue men. Itu gue. Hikhikhik (ini nangis, bukan suara babi)

Sekarang kita bandingkan. Dulu pas Friendster lagi anget-angetnya (iya ketauan udah tua) gue ikutan buat. Tapi namanya otaknya segede organisme bersel satu, jadi gak mudeng cara mainin Friendster. Jadinya gue punya hanya sebatas “biar dianggap gaul”. Nah pas mulai mudeng Friendster dan mulai ngerasa asik eh tiba-tiba tren berubah. Facebook booming, Temen-temen gue pada bikin dan pindah Facebook. Gue jadi Friendster sendiri. Nulis testi-testi sendiri. tapi tak kunjung dapet balesan.

Monday, 31 March 2014

Hal-hal yang Bikin Gue Sebel Pas Long Weekend


#latepost #miskinkoneksi

Long weekend emang dinantikan banyak orang. Lebih tepatnya bagi mahasiswa rantau. Spesies ini sangat girang kalau long weekend datang. Senengnya udah kaya makan di acara kondangan. Hadirnya long weekend itu bagaikan Oscar oasis oase di padang pasir. Tiap awal tahun kegiatannya adalah buka kalender dan cari kapan aja tanggal merah dan ada kemungkinan long weekend itu bakalan datang. Tapi bagi gue long weekend gak selamanya menyenangkan. Seneng sih ada long weekend tapi ada beberapa hal yang bikin gue sebel sama long weekend

Thursday, 20 March 2014

When I Speech Your Face



Squidward pernah berkata “menurut statistik, berpidato merupakan pemicu stres nomor tiga setelah kematian dan pernikahan.” Melihat statemen diatas bener juga sih. Padahal kelihatannya gampang cuma memberi sambutan.

Tapi ada hal dengan konsep sama kaya pidato yang sama-sama membuat stres. Adalah presentasi. Iya presentasi. Kegiatan ngomongin suatu topik didepan temen-temen sekelas demi sebuah nilai.
Meskipun didepan temen sendiri tapi kalau temen sendirinya satu kelas ditambah tatapan tajam penuh rasa ingin membunuh dari dosen rasanya bakalan beda. Sensasinya luar biasa. Tapi mau gak mau ini harus dibiasain bukan lagi demi nilai, tapi demi IP. *ehh.

Ini serius, latian ngomong dihadapan banyak orang kudu dilatih dan dibiasain. Lah kalau dimasa datang kita kudu ngomong dihadapan orang yang kita gak kenal terus grogi terus pingsan terus pas pingsan harta benda kita diambil orang gimana? Makanya skill ngomong didepan orang banyak harus sering dilatih. Dimulai dari ngomong didepan temen banyak. Ya didepan kelas itu tadi. Didepan kelas ya, bukan didepan ruang kelas.

Kalau menurut gue sih, hal paling penting dari ngomong didepan orang banyak itu mental. Mental kudu kuat ketika diliatin orang banyak. Ya isi omongan juga perlu sih, tapi yang pertama adalah mental kudu dikuatin.

Friday, 14 March 2014

Aku adalah Bunglon




Membaca judul diatas pasti kalian gak bertanya-tanya. Malah pasti pada berkata “kenapa baru sadar?” jauh sebelum hari ini, dari dulu-dulu gue masih bingung, mirip bunglon apa iguana. eh iguana bisa berubah juga gak sih? gak tau deh. Niatnya sih pengin jadi iguana, keren ada jenggotnya panjang terus ada Mohawk-nya gitu. Keren. Gaul.

atas bunglon, bawah iguana. mohawk bok

Tapi gue sadar iguana kukunya panjang-panjang. Sedangkan gue, kukunya pendek-pendek, soalnya kalau panjang nanti disabet sama Bu Guru sebelum masuk kelas.

Thursday, 27 February 2014

Yang Harus dilakukan Pas Awal Semester



Bagi beberapa orang tanggal segini bulan segini ada yang udah masuk lagi kuliahnya. Bagi sebagian orang lagi liburan udah memasuk injury time. Nah buat yang liburannya udah dipucuk kaya gini bakalan nongol suara-suara “ah gak kerasa yah mau kuliah lagi”. Liburan berbulan-bulan masa enggak kerasa. Emang iya sih.

Atau nongol kata-kata “gak kerasa liburan mau udahan, padahal hubungan kita udah mulai dekat tapi harus disudahi sampai disini”. Ini lebay. Tapi kalau dipikir, sadar atau enggak hubungan kita sama liburan emang udah hampir selesai. Bukan putus cuma break aja. menurut ane sih sama aja.

Mau masuk kuliah tentu banyak yang mesti disiapkan. Yang kuliahnya AKAP (Antar Kota Antar Propinsi) dan AKDP (Antar Kota Daleman Dalam Propinsi) udah siap-siap pesen tiket keberangkatan. Yang didalem kota boleh deh siap servis kendaraan. 

Nah selain tiket dan servis kendaraan persiapan fisik dan mental juga kudu diperhatiin. Apalagi sisi mentalnya. Karena pas masuk aktif kuliah kita bakalan ngadepin kegiatan yang bejibun lagi, ngedepin dosen kiler lagi, ngadepin kecengan yang gak didapet-dapet lagi.

“terus gue harus gimana buat ngadepin semester baru?”

Nah dibawah ini ada beberapa hal yang bisa kamu lakuin dalam rangka menyambut awal semester baru:

Monday, 17 February 2014

Sholat Jum'at, Dulu dan Sekarang



Buat yang pernah jumatan pernah gak sih liat beberapa anak kecil yang ribut sendiri? entah ngobrol sendiri lah, ketawa sama sebelahnya lah, atau pun ketawa sendiri. pasti pernah kan? Yang unik tuh ketawanya sambil sedikit di tahan. Jadinya suaranya kaya motor tua yang distater tapi gak nyala-nyala. 

Nah pas jumatan tadi, untuk ke 8765436 kalinya ane merasakan hal ini. deket ane ada tiga anak kecil yang guyon sendiri pas khotbah. Rasanya nyebelin banget. Ulah mereka tuh bikin ane gak konsentrasi tidur pas khotbah.

Karena ngerasa ke ganggu ane pun ngambil tindakan. Berbekal muka kaya pencuri yang sering masuk di CCTV ane ingetin marahin mereka buat diem. Tentu caranya beda. Gak perlu teriak-teriak gitu. Cukup masang muka membunuh, naruh jari telunjuk di mulut, terus foto selfie bilang “sssttttt.”
Mereka langsung diem. Seketika. Wajah mereka terlihat shock berat. Mungkin semacam trauma setelah melihat wujud godzila yang sebenarnya.

Ane pun kembali mendengarkan khotbah sambil tertidur dengan tenang.

Tapi hal itu gak berlangsung lama. beberapa anak kecil itu kembali berisik. Ane perinatin lagi. Hadeh berisik lagi. Kejadiannya terus berulang dengan pola:

Wednesday, 5 February 2014

Tips Sukses PPL


Seperti kita ketahui bersama (bahasane keren), semester tua identik dengan kerja praktek. Namanya bervariasi ada yang namanya PPL (Praktik Pengalaman Lapangan), PKL (Praktek Kerja Lapangan), magang, dan mangkal. Oke yang terakhir tadi ane ngarang.

Terkait menjalani kerja praktik. Ane sudah banyak makan garam. Saking banyaknya pipis ane rasanya asin. Gak percaya? Mau icip-icip?
Dan sebagai mahasiswa budiman, ane akan membagi tips sukses PPL ala chef Tomi. Tau sukses dan tidaknya apa emangnya tom?
Menurut ane, hal yang paling menjadi tolok ukur adalah, seberapa banyak orang yang menangisimu ketika penarikan PPL, dan seberapa banyak yang minta foto sama kamu, nge-ett, follow atau sms kamu. Tentu kamu pengin dong jadi seleb sehari. apalagi bagi yang jurusan kependidikan kaya ane, kan PPL nya di sekolah tuh, pada kepengin dong dikerubutin murid seharian.
gurunya udah tua, sengaja, biar kalian ngerasa udah tua :v

Oke langsung saja tanpa berasam-basa-basi. Awali dengan basmalah
Segala sesuatu jika diawali dengan basmalah, insya Allah berkah. Basmalah udah kaya ajian sakti untuk memperlancar haid segala kegiatan yang kita lakukan.

Sunday, 2 February 2014

Postingan Setelah Lama Gak Ngepost

selamat malam

bersihin butiran debu di blog dulu.

duh payah. baru sempet ngepost setelah cukup lama vakum cleaner. niatnya sih mau rajin ngeblog tapi apa mau dikata, koneksi lelet menggoyahkan komitmen yang sudah dipegang.

ngomong-ngomong soal koneksi lelet, beberapa hari yang lalu lagi pada geger twit dari Menkomifo yang kurang lebih bunyinya gini "kalau internetnya cepat mau dipakai buat apa?" yaelah pak, buat ngirim tugas lah. jaman sekarang kalau ngirim tugas kudu lewat email ke dosen. sama buat eksis juga sih pak. hhee.

selain gara-gara koneksi lemah, ane jarang ngeblog gara-gara lagi bertarung. bukan. bukan sama naga indosiar. tapi sama musuh bagi semua mahasiswa tua. tau sendiri kan? gak usah disebut SKRIPSI udah pada tau kan? apalagi nulis SKRIPSI nya gede semua pasti udah pada tau kan?

ane baru memulai ngerjain "itu" sih, maklum lah ane kan baru beranjak tua, jadi baru memulai untuk ngerjain. tapi ya itu tadi, baru mulai aja godaannya udah banyak banget, salah satunya penginnya ngurusin sosial media mulu. hadeh. gak tau ane, punya sihir apa sih sosial media, punya efek candu gitu.

oiya, temen-temen kampus ane lagi pada mulai PPL gelombang II. kalau ane, udah lah pas gelombang I. sebagai teman yang baik ane udah nyiapin tips sukses PPL, tapi baru draft, abis ini dah.

sebenarnya banyak cerita yang ane alamin selama ane gak ngeblog. mulai dari dikejar deadline bimbingan, mendem perasaan, kehujanan, sampai futsalan yang gak jadi. tapi satu cerita lama dan masih terulang, ane gak punya patal seseorang buat berbagi semua cerita tadi.

sebenernya punya sih, yup keluarga, ibu-bapak. mereka masih mau dengan antusias ndengerin ane cerita. tapi situasinya gak enak. ane di semarang, ibu bapak di tegal. mau cerita kalau pas pulang, momennya udah gak pas, mau cerita juga rasanya udah beda aja.

tunggu kenapa jadi galau gini tulisannya? cukup-cukup

well, postingan ini sebagai penanda blog ini ganti judul. Imaza Imot bakalan berubah. judulya doang sih. tepat setelah tulisan ini di post, ane bakalan mulai utak utik blog. tapi, berhubung ilmu blog ane masih super cetek, jadi paling yang di utak-atik cuma yang basic-basic aja. ditambah koneksi yang masih lelet juga sih. yang bikin males kan kalau lagi semangat utak atik blog eh koneksinya kaya siput kesemutan.

udah dulu, mau lanjut gugling tutorial utak-atik blog

sumber gambar