Monday, 13 October 2014

Dibilang Jones sama Dedek-dedek SMP


Banyak orang bilang kalau anak sekarang itu dewasanya cepet banget. Dewasa bukan dalam arti matang ya. Tapi dewasa dalam arti tau gituan dan lawan jenis terlalu cepat. Cepatnya tuh kayak rinso menghilangkan noda dengan 1x kucek.

Gue pernah nulis soal fenomena dewasa dini. Tapi kali ini benar-benar bikin geleng-geleng sambil bilang ckckck (baca: ceka-ceka-ceka) ditambah lagi gue juga agak sedikit sensitive diledekin soal “mengenal lawan jenis”. secara gue kan...

Jadi gini, Belakangan ini gue lagi sering main ke sekolahan tempat gue PPL dulu. Tepatnya tahun lalu gue dikirim kampus gue buat praktik ngajar di salah satu SMP negeri di kota Semarang. Berarti saat ini yang pas gue ngajar kelas 7 sekarang kelas 8, yang dulu kelas 8 sekarang kelas 9, yang dulu kelas 9 sekarang sudah punah dari SMP situ.

Seperti biasa gue lebih suka ngumpul dan jagongan bareng mereka diluar jam pelajaran. Ceritanya sih lagi memposisikan diri sebagai teman bagi mereka. ciye gitu. Alasan lain, biar berasa muda aja gitu ngumpulnya ma anak sekolah. Kadang di luar kelas, kadang ikut nimbrung pas rapat di ruang osis, kadang ngeganggu pas latihan pramuka. Pokoknya berusaha menghindari kantin. Emang sengaja sih, nanti mereka pada malakin gue. Anak jaman sekarang nyali udah gede, udah berani malak yang lebih gede.

Pas ngumpul-ngumpul gitu mereka sering cerita dan sharing banyak hal. Gue lebih banyak diem dan jadi pendengar setia sih. Kadang juga gue nimbrung sambil sesekali nasihatin dengan bahasa mereka. Bahasa tumbuh-tumbuhan.

Kebeneran saat itu mereka lagi berdiskusi dengan tema pacaran. Emm… lebih tepatnya ngegosip. ngegosipin si anu pacaran ma si itu, ngegosipin si itu pacaran sama anunya si ini, ngegosipin pacar masing-masing. Iya PACAR MASING-MASING. Gue shock, mereka udah pada pacaran aja. Gue ceramahin,

Wednesday, 8 October 2014

Alasan Kenapa Sinetron Lebih Awet daripada Kartun. #SinetronVSkartun


sumber

Tulisan ini sebenrnya udah jadi dari beberapa minggu yang lalu. tapi baru sempet di posting sekarang. alasannya.. ah sudahlah.

Gossip spongebob bakal dihapus membuat sebagian masyarakat galau. Eh tapi Sebagian masyarakat yang mana dulu ding. Jangan-jangan malah mereka bergembira jika kartun musnah di tipi.

Tapi bener deh, gue tempo hari pernah baca salah satu portal tentang kartun-kartun berbahaya. Diantara yang berbahaya itu Tom and Jerry. Gue mangap. Spongebob masuk kategori hati-hati. Gue makin mangap. 5 detik kemudian air suci keluar dari sisi mulut gue.

Gue shock berat baca berita itu. Lebih shock lagi ketika nongol tagar #SaveKartun #SaveSpongebob dan lebih-lebih shock lagi kala denger gossip Spongebob bakal dihentikan sama KPI.

Keresahan ini coba gue omongin sama salah satu temen kos gue. Doi anak pers, doi juga pernah kongkow bareng ke gedung KPI. Sebenernya itu gak penting sih. Yang penting doi tau seluk beluk industri pertelevisian.

Gue coba kepion kenapa KPI lebih gencar ngurus kartun yang kata mereka berbahaya, tapi ngediemin sinetron perusak bangsa. Belum lagi acara yang satu ordo sama YKS masih menjamur bak lauk pauk di warteg.

Daaaaan ini dia beberapa Alasan kenapa sinetron gak mutu dan acara-acara pembodohan itu awet: