Thursday, 30 April 2015

[Review] Monsters University



Dari judulnya aja udah kebayang kan gimana ceritanya? Ada universitas yang isinya monster semua. Ya udah itu aja. Tamat.

Oke, #focus.

Kalian tahu Monsters Inc? nah film ini bisa dibilang adalah seri sebelumnya. Tokoh utamanya pun sama, Mike Wazowski, si monster yang matanya segede badan. Dan Jimmy Sullivan, monster tinggi besar berbulu ijo keibu-ibuan keabu-abuan.

Film ini bercerita tentang kehidupan Mike Wazowski dan Jimmy Sullivan selama di universitas dan kenapa Mike dan Sullivan bisa masuk Monsters Inc. Perusahaan top di dunia monster. Kalau di dunia nyata, mungkin kayak Google.

Mike rajin belajar demi masuk Jurusan Menakuti. Segala teori menakuti dengan beragam tipe anak yang akan ditakuti, dia kuasai. Tapi wujudnya Mike sama sekali gak menakutkan. Doi unyu gila.

Saturday, 25 April 2015

7 Akibat yang Harus Ditanggung karena Tidak Pakai Smartphone



Punya smartphone zaman sekarang tuh udah kayak kebutuhan atasnya kopi. Kebutuhan primer. Kudu, wajib, harus punya. Semua orang ramai-ramai pada beli smartphone biar dianggap kekinian dan untuk tetap eksis.

Lewat smartphone, dunia seolah dalam genggaman. Itu lho, robot kartun asal jepang. Itumah Gundam, jauh. Cari info, sosmed, ngobrol, baca buku, semua bisa. Lewat smartphone orang-orang berlomba eksis di dunia maya, tapi lupa untuk eksis di dunia nyata. Tsaah banget.

Beneran. Kebanyakan orang kalau udah pegang smartphone itu seolah melupakan keadaan sekitar. Mereka melupakan keberadaan diri sendiri tapi susah melupakan keberadaan dia yang sempat mampir di hati.

Mereka asyik dengan smartphone masing-masing sehingga kurang memerhatikan lalu lalang dan orang-orang yang berada di jangkauan matanya. Termasuk orang-orang yang gak punya smartphone. Ya gimana mau memerhatikan, jangkauan matanya hanya fokus ke tangan aja. 

Kasihan tau, orang-orang di dekat kamu itu ingin disapa. Teman yang nongkrong bareng itu lho, pengin diajak ngbrol juga. Bukan dikasih pemandangan kamu yang cengar-cengir di depan smartphone

Kamu sih asyik punya smartphone bisa cengar-cengir sendiri dan eksis terus. Lantas gimana nasib orang yang gak punya smartphone? Ya harus nanggung akibatnya lah. Huahaha..

Yuk sama-sama bayangin kalau kita gak punya smartphone. Gue akan gambarkan 7 akibat yang harus ditanggung orang-orang yang gak punya smartphone.

Saturday, 18 April 2015

Ditolak Adsense



Awalnya gue gak tertarik sama beginian. Apaan tuh google adsense. Alasannya, kadang gue lumayan terganggu banget kalau pas blogwalking iklannya banyak. Kadang ada yang di dalam postingan. Beuh males banget tuh. Apalagi iklan yang model pop-up. Gue ngeklik sembarang, eh iklan nongol segede banget dan malah buka tab baru. Ngurang-ngurangin kuota aja.

Buat yang belum tahu, google adsense itu fasilitas buat kita dapat duit dari blog. Caranya kita minta iklan sama google buat di pasang di blog kita. Nah setiap ada pengunjung blog kita yang ngeklik itu iklan, kita dapat kompensasi berupa berapa dollar gitu. Setahu gue kayak gitu sih.

Alasan lain gue sempat gak minat pasang google adsense, dulu gue pribadi ngeblog tujuannya nyalurin pikiran aja. Sama biar nongol di google juga sih. Dosen gue pernah bilang, mau tahu terkenal tidaknya seseorang, itu gampang. Klik aja keyword nama orang itu di pencarian google. Nah yang keluar berapa dan apa aja. Apa cuma media social, atau dia punya karya lain yang tersebar. Coba kalian ketik sendiri nama kalian, seberapa banyak nongol di google.

Monday, 13 April 2015

Yang Bikin Kesel kalau Pas di Kasir



Sebagai anak kos, hidup gue gak bisa lepas dari kasir. Setiap hari gue ketemu kasir. Bahkan tidurpun di atas kasir. Oh oke itu mah kasur. 

Minimal tiap bulan gue mesti beli logistik buat menyambung hidup gue sebagai anak kos. Jadi minimal tiap bulan gue masuk minimarket. Kadang di indoapril, kadang di alfaapril, kadang di pujasera. Err, bohong ding, gue sebenarnya sering masuk minimarket, gak beli macem-macem, Cuma pengin ngadem aja dari panasnya ibukota, ibukota Provinsi Jawa Tengah. Sama kaya ATM, Cuma nunut ngadem doang. Bedanya kalau di minimarket, dapet bonus greeting dari mbak kasir.

Ngomongin mbak kasir, gue suka merhatiin mbak kasir kalau pas ikutan ngadem. Curi-curi pandang gitu. Ya gak mama dong, mumpung gak ditangkep meskipun ada CCTV nemplok di pojokan. Gue perhatikan senyumnya pas nyapa pembeli, gesit tangannya mengambil barang dari tas untuk ditodongkan ke alat biar bunyi ‘tiiiit’, ramahnya dia ketika nerima uang dan nyerahin barang belanjaan.

Tapi dibalik itu, gue suka kesal kalau berhadapan langsung sama mbak kasir. Gak semua sih, ada beberapa tipe kasir yang ngeselin. Siapa aja mereka? Nih…

Sunday, 5 April 2015

Kereta Pelepas Dahaga


 “Mas Jablud, minggu depan mau pulkam?” isi sms masuk dari Jum ke hapenya Jablud pada kamis sore.

Jum adalah adik kelas Jablud pas SMA di salah satu daerah di Tegal. Sekarang mereka lanjut kuliah di kota yang sama, Semarang, tapi berbeda universitas. Jum juga merangkap sebagai cinta diam-diamnya Jablud. Jablud gak berani melangkah lebih jauh karena saat ini Jablud sedang duduk dengerin dosen ceramah. 

Jablud menganggukkan kepala. Dia lupa kalau dia lagi smsan. Akhirnya dia ngetik *mengganggukkan kepala* terus pejet ‘send’