Saturday, 27 June 2015

Egoisme Sajadah



Assalamualaikum wrwb.
Gimana nih puasanya, laper kan?
Gimana tarawihnya, pegel kan kakinya?

Ngomong-ngomong soal tarawih, ini nih yang bikin gue suka dari ramadhan. Suasana tarawih. Jamaah masjid membludak. Kalau hari-hari biasa setengah dari panjang masjid aja gak ada. Tapi kalau pas tarawih, sampe tumpeh-tumpeh. Gak usah digoyang biji selasihnya aja sudah tumpeh-tumpeh. *salah tagline*

Emperan masjid yang kalau hari biasanya debu, daun yang diterbangkan angin, laba-laba main futsal. Kalau pas ramadhan penuh dengan cap jejak kaki jamaah yang ngebentuk kayak permen hot hot pop. 

Kalau dilihat dari luar kelihatan keren yah. Jamaah solat tarawih banyak. Apalagi kemarin-kemarin tuh pas awal ramadhan. Pada rajin dan bersemangat pengin jadi shof pertama. Saking semangatnya biasanya ibu-ibu udah boking tuh shof pertama, udah pada digelar sajadah pas solat asar. Terus ditinggal pulang lagi.

Itu kalau dilihat dari luar.

Sunday, 14 June 2015

Kelulusan Anak SMP Siang itu



Kemarin pas pengumuman kelulusan SMP, gue berpapasan sama konvoi anak SMP. Saat itu gue lagi naik motor dari Tegal mau ke Semarang. Gue sempet menepi dan geleng-geleng kepala. Soalnya helm gue kemasukan binatang terbang. Mungkin serangganya Aburame Shino. Untung gak masuk mata, chakra gue bisa kesedot ntar.

Tapi serius ini nggilani abis. Buset, anak-anak SMP udah pada berani konvoi, pake motor pretelan, knalpot bolong, sambil bawa bendera. Gue gak begitu jelas bendera apa itu, warnanya sih oranye, terus dikibar-kibarkan sama anak yang bonceng sambil berdiri tanpa helm.

Gue curiga kayaknya itu bendera semaphore. Mungkin kasih tanda buat pengendara lain buat minggir, atau ngasih tau kalau mereka lulus, atau emang lagi praktekin ilmu pramuka.

Baju mereka pun penuh dengan coretan cat pilox. Rambut mereka pada berwarna. Ada yang hijau, kuning, kelabu, merah muda, dan biru. Persis anak ayam gaul lagi konvoi pakai motor pretelan. Ada ceweknya lagi. Tapi dia pake motor matic, jadi gak bisa ikutan geber-geber.

anak SMP tuh. ilustrasi aja. sumber

Saat itu gue hanya menatap rombongan konvoi itu dengan tatapan nanar. Kemana orang tua mereka?

Saturday, 6 June 2015

Kartun Kancil yang Bijak Mencuri Ide Dongeng Indonesia?



Kalian tahu serial kartun kancil yang bijak? Itu lho, di MNC TV, yang tayang tiap pagi dan sore hari muda-mudi berbusana rapi menyandang kitab suci. Lah ngapa gue jadi nyanyi Suasana di Kota Santri.

Judul aslinya mah “Pada Zaman Dahulu” tapi ceritanya didominasi kancil yang bijak. Kenapa didominasi? Karena sebenarnya tokoh utama seorang kakek yang sering dipanggil Aki. Aki ini suka ngemong dua cucunya, Aris dan Ara.
nih posternya. dari lescopaque.com
Ketika dua cucunya berulah, Aki selalu menasihati dengan cara menceritakan dongeng kancil yang bijak. Setiap mau mulai dongeng, si Aki selalu bilang “pada zaman dahulu….” Itulah kenapa judul serial kartunnya Pada Zaman Dahulu.

Tokoh utama dalam dongeng si Aki ini selalu sama. Kancil. Dia digambarkan sebagai hewan yang cerdik, bijak, trouble-shooter, dan... jomblo.