Sunday, 2 April 2017

Berani gak?



Sampai ke titik ini, ngajudin judul tesis. Gila padahal rasanya baru kemarin paman datang, pamanku dari desa, dibawakannya rambutan pisang. Banyak cerita yang belum gue ceritain selama menempuh pendidikan tahap ini. Lupa draftnya dimana. Sering pas kuliah, suntuk, terus bikin draft di makalah. Tapi habis itu gak tau makalahnya dimana. Juga sibuk sama kehidupan nyata, hhhh alasan saja.


Meskipun aku udah pernah ngajuin judul pas S1 dulu, maju ke kaprodi masih tetap bikin jantung berpacu. Di mataku, Kaprodi masih menjadi sosok yang mengerikan punya aura yang dalam sekejab bisa bikin blank otak, atau seenggaknya tergagap-gagap ketika duduk dihadapannya. Keren.

Maju pertama kali aku bawa judul yang dulu jadi tugas mata kuliah Seminar Proposal. Tanggapannya? Ditolak. Tidak ada jalan mulus dalam sekali aspal memang. Alasannya apa? Bukan, bukan kamu terlalu baik buatku. Alasannya katanya jawaban penelitian sudah diketahui. Aku pas itu jenis penelitiannya kuantitaif.

Kuantitatif biasanya judulnya ‘pengaruh ini terhadap itu’, hasil penelitiannya ya sudah pasti ada pengaruhnya. Toh jurusanku bukan dari ilmu alam. Bukan pula ilmu veti vera. Begitu tutur beliau. 
bukan yang ini
Aku dalam hati bilang, “ya kan yang dicari seberapa besar pengaruhnya, gak cuma ada pengaruh atau gak.” Tapi gak berani. Daripada lama. Ditolak mah ditolak aja. penjelasan apapun tidak akan mengubah keputusan. Makanya “dengerin aku dulu” itu hanya buang-buang waktu. Ehe sotoy lu.

Selalu ada yang bisa dipetik dari sebuah pertemuan. Dibalik penolakan yang menyakitkan, kita tetap bisa berhubungan baik. Bertegur sapa, saling senyum, dan masih membicarakan banyak hal. Hem~ kok hawanya aneh yah. Ini kaprodi kamu lho, Tom.
Oiya sorry.

Intinya saat itu aku diberi beberapa wejangan. Tentang tema-tema yang masih banyak yang bisa diteliti dari sudut pandang berbeda sembari diberi beberapa contoh.
Tuh, harusnya tuh gitu. Gak hanya nolak, tetapi memberi beberapa pandangan agar bisa diterima ketika mencoba lagi. Biar gak dicuekin terus huhuhu. Cc: kamu.

Beberapa tema yang beliau tawarkan kebayakan ke jenis penelitian kualitatif. Wajar, beliau emang orang kualitatif. Beda yang paling kentara antara kualitatif dan kuantitatif itu kalau kuantitatif nampilin angka dari perhitungan statistik, kalau kualitatif hanya mendeskripsikan apa yang ditemui di lapangan.

“tinggal cerita, gak perlu dihitung,” kata pak kaprodi, “Ceritain yang kamu dapat lalu analisis pake teori. Selesai. Enak kan?”
Buset, ena katanya. Emang ngulet sambil gesek-gesek kaki di sprei
ena bats ya Allah~
Jane aku sih ora popo kalau cuman mendeskripsikan. Tapi saya bisanya cerita fiksi atau curhat pak. Lah ini kalau mendeskripsikan soal hasil penelitian, caranya gimana ku gak tau. Ada kaya telling sama showing nggak nih.

“Dicoba dulu,” katanya dengan nada kebapakan. Nada kebapakan tuh apanya nada doremifasol yha, btw
“Kan belum pernah tho, dulu skripsimu kuantitatif, sekarang coba kualitatif. Learning by doing.”

“Tapi saya takut lulusnya lama, ini ndadak belajar teori kualitatif lagi, pak.”aku cemas.
 
“ndak perlu, sekelebatan aja. Yang harus kamu lakukan adalah perbanyak baca tesis, disertasi, atau jurnal-jurnal hasil penelitian.”

Beliau berhenti untuk bersin. Serius. Aku kaget asli. Efeknya kaya Dolby. Yang pernah ke bioskop tau lah. Eheh maaf pak. Setelah menaruh kembali sapu tangan yang beliau ambil dari saku celana, beliau melanjutkan,

“Untuk bisa bikin skripsi kamu minimal baca 5 skripsi, untuk bisa baca tesis minimal baca 10 tesis, dan untuk disertasi tentu lebih dari itu. Pelajari polanya, lalu tiru versimu.Ya gak usah semua kamu baca, skiming aja. Jurnal juga banyakin, kan gak tebel-tebel amat kan. Kamu nanti ada bayangan muncul sendiri mau neliti apa, arahnya kemana.”

Aku manggut-manggut. Ya mau apa lagi, masa mau duck face

“Berani gak?” lanjut kaprodi.
Wah nantangin. Sebagai orang yang berjiwa my trip my adventure, ya jelas aku pengin jalan-jalan.
“Nanti saya pikirkan lagi, pak.” Wqwqwq kaya jawaban cewek kalau ditembak.
“Jangan lama-lama. Saya tunggu.” Hih bapaknya kaya udah pengalaman digantung lama nih, buru-buru amat pak.

Lepas dari kantor jurusan, kegamangan masih mengendap. Dulu pas skripsian kuantitatif. Udah paham cara jalannya. Sekarang suruhnya tesis kalau bisa kualitatif. Belum paham cara bikinnya, belum pernah. Antara mau lulus cepet atau bikin karya baru.

Sharing sama senior, “kalau gak belajar sekarang kapan lagi, coba deh kualitatif. Coba kalau nanti udah lulus, terus kamu penelitian gak bisa, malu. Lagian apa gunanya pembimbing?” dia berhenti sejenak,

Apa gunanya pembimbing? Sarana latian bersabar. Menunggu kedatangannya dan menghadapi goresan tangan yang enteng-enteng aja ketika mencoret-coret tugas akhir kita.

“tugasnya ya ngebimbing.”
Ya masa maaaas~~ hhhh

Tukang somay yang gue kenal terakhir ketemu jadi jualan jasuke. Itu lho jagung susu keju. Pas aku tanya kenapa beralih komoditi, “ini awalnya juga coba-coba mas.” Dan ternyata aku lihat dia lebih sering melayani pembeli dibanding dulu jualan somay depan SD deket fotokopian.

Dipikir-pikir perkataan kaprodi sebenarnya hampir sama kaya yang aku dapat pas awal belajar nulis di blog. Sesepuh blogger dan kebanyakan penulis bilang, kalau pengin bisa nulis perbanyak baca. Artinya kalau aku pengin bisa nulis tesis jenis kualitatif, ya perbanyak baca penelitian kualitatif. Sesimpel itu.

Simpel ndasmu, Tom!!

Semarang, 5 Januari 2017
link gambar: 1, 2, 3

17 comments:

  1. ah untungnya bukan mahasiswi,,, XD gak usah repot2 bikin skiripsi atau tesis.. kalau saya dulu pas mau lulus smk paling disuruh bikin karya tulis laporan pkl... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah aku juga bukan mahasiswi, kang. Wqwq

      Delete
  2. membicarakan banyak hal kaya apa mas? soal cinte?

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang ya, yang satu itu gak pernah luput dari pembicaraan wkwk

      Delete
  3. hahaha, eh aku baru tahu kalo nama beken jagung susu keju itu jasuke. wkwkwkkwwk. aku biasa beli depan SD Sd soale, beli somay iyah juga, soalnya depan SD bisa beli somat marebu kalo di warung2 harganya duabelas rebu kan lumayan yaaa.

    duh, semangat kaka moga tesis lekas kelar.
    besok pas uda selese pas sudah lega ketika ada junior ada yang nanya pasti bakal jawabnya gitu juga, dan junior bakal bilang yang sama "simple ndasmu" dalem ati. kya kya kya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu dua belas ribu mahal amat pake sambel kacang tanah sengketa nih pasti

      Makasi~ wqwq simpel ndasmu~

      Delete
  4. Tapi memang gtu ko mas, menulis tidak jauh dari membaca. Aku setuju untuk bisa bikin ini harus baca buku segini. Dan itu memang sudah terbukti, entah dari cara nulis ataupun ide, pasti banyak yang keluar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, tapi gak ada sejarahnya ku baca buku kuliahan sampai tamat. Padahal kalau novel mah cuma beberapa hari hhaha

      Delete
  5. Hahaha simpel tapi nyusahinya. Malesnya itu lhoooo. \:p/

    ReplyDelete
  6. Gokil dah. Waktu itu baca di blog ini perasaan lagi galau mau lanjut S2 apa nggak. Sekarang udah mulai tesis. Semangat, Tom! Kualitatif bisalah. Betul kata dosenmu. Learning by doing. :D

    Oh, Jasuke yang nyanyinya gini, "Jagung manis. Jagung manis. Enak rasanya~" Gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saking jarang ngepost dari galau lanjut S2 sampe mulai tesis jadi nga kerasa.

      Bukan :( beda spesies itu

      Delete
  7. kampret tnan, komemku kii ternyata ngga muncul to...
    padahal pertamax loh seharusnya.

    HUAAAA...T.T
    aku nga bisa diginiin mas... tanggung jawab kamu!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku nga berbuat tapi harus tanggung jawab? Hah~
      Tapi sebagai lelaki yang kaya di sinetron, aku akan lari dari tanggung jawab

      Delete
  8. jadi inget masa2 gw skripsi :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yha gue juga inget masa-masa lu skripsi
      *Lah

      Delete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena