Thursday, 27 July 2017

Wisuda Mereka




Foto di atas adalah situasi sekitar satu jam selepas euphoria kemenangan orang-orang yang melepas status mahasiswa dengan khusnul khotimah. Iyap, wisuda.

Dibalik foto di atas, ada gue lagi duduk sedirian di depan AC, dengan baju hem biru, celana abu-abu gelap, dan sandal jepit. Iya ini wisudaan. Wisuda mereka, dan gue gak ikutan selebrasi.

Harusnya idealnya gue wisuda. Molor lagi. hadehhh. Jaman S1 molor (meski masih batas normal) ini S2 molor lagi. memang pecinta karet sejati.

Sebenarnya molornya wisuda gue kali ini beralasan.
Para pembesar jurusan gak mau ngelulusin mahasiswanya karena jurusan gue baru, akreditasnya belum keluar. Udah keluar sih, C. ini lagi diperbaharui biar jadi minimal B. Jadi supaya para wisudawan statusnya lulusan jurusan akreditasi B, kampus memilih menunda kelulusan semua mahasiswanya.

Ada sih temen gue yang udah bisa wisuda. Tapi dari beda jurusan, jurusan lama sih, Islamic Studies dan Ilmu Falak yang emang akreditasnya udah A. Sedangkan jurusan gue, Pendidikan Agama Islam, baru dibuka pas gue masuk. Angkatan pertama nih, tapi gak ada Very sama Mawar. Hhh~
Bisa diterima kan? Sangar ya alasannya. Padahal mah emang tesis belum kelar. Haha

Ngelihat para wisudawan foto sama temen-temennya, orang tuanya, lalu dijemput organisasinya sedikit bikin gue iri. Apalagi yang ada pendamping wisudanya. Nah ini irinya banyak nih. Huh ku dengki! 

Ada sedihnya ada senengnya. Sedihnya ya karena harus bayar lagi dan gak bisa tepat waktu 4 semester. Tapi ya gak begitu sedih juga. Toh seangkatan gue banyak juga yang belum wisuda. Apalagi yang sejurusan ya, emang gak ada. Berarti kami telat bareng. Hmm Indonesia memang ya asal bareng-bareng mah gak masalah. Mangan ora mangan asal ngumpul dah.

Senengnya banyak. Gue perhatiin raut sumringah orang-orang yang masih anget menyandang gelar. Ikutan seneng, gue paham perjuangan buat dapetin senyum ini harus didahului air mata dan “hadehh ini dosen janjian bimbingan kok ditunggu lama yha.”

Yang bikin seneng berikutnya. Akhirnya temen seangkatan gue, peracun film dan payung teduh, Teguh, wisuda juga setelah puncak semester. salut atas kebangkitan lo. Ahoy, temen seangkatan, dulu suka jeketi, dan bocahe Younglex, terselamatkan juga di penghujung semester. Meskipun gak bisa wisuda sekarang. Gak papa, lu mah bos toko hape jadi selo aja. mereka berdua pernah gue sebut di cerita ini

Wisudaan kali ini gak banyak gue foto-foto. Dari dulu kali, wong pas gue wisuda aja gak ada yang ngajak foto. Pernah gue ceritain disini

Paling nyamperin segelitir kenalan yang kebetulan melintas. Kenalan gue makin dikit. Paling seangkatan dan adik kelas. Adik kelas aja bisa diitung pake satu tangan. Yah saya memang tidak terkenal hhh. Jadinya cuma salaman, “selamat ya,” lalu “yaudah aku ke sana dulu ya, Tom. “


Maka disinilah gue, nulis post ini di note hape, bersendal jepit, dan duduk sendirian di pinggir AC. Bayangin, dalam audit yang gede banget kaya harapanku padamu, di acara besar sekaliber wisudaan, gue duduk sendirian. Sekitar gue gak ada orang. Bayagkan betapa kuatnya gue. Ini bisa jadi CV masuk Salty Spittoon ini.

Ngenes banget sih, Tom?

Gak juga ah. Wong disambi berburu DDGMZ. Anju pada cakep-cakep amat ya. Parahnya audit segede gini dengan taburan DDGMZ, gak ada yang nyantol.

hhhhh

18 comments:

  1. Kuat bet Tom..... pantas kok itu dimasukin CV. Ngeliatin pacar jalan ama laki2 baru nggak seberapa dibanding ngeliat temen wisuda. T.T

    Elu mau nyantol DDGMZ, alat nyantolnya dibawa kagak? kayak seragam/mobil/atauapagituyangjadicantolanjamansekarang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebuah kebanggaan tersendiri

      bwahaha...baru tau alat cantolannya. belum ada tuh, bang, pantesan belum ada yang nyantol yha hmmm

      Delete
  2. wanjir kok yoo menyediri toh mas, kan bisa tuh bergabung dengan banyak orang di depan walaupun gak kenal juga bisa kenalan dan bisa jadian to :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wanjer, ku tida seberani itu mas~
      sebenarnya gak sendiri banget sih, ada beberapa temen, tapi udah pulang

      Delete
  3. Oh jadi, temen seangkatan belom tentu wisuda bareng ya bang?

    Tapi kalo misalnya wisudanya ditahan nih, kita mau ngelamar kerja dapet surat sementara dari univ atau gimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi~

      kalau udah lulus biasanya pake SKL, kalau belum ya pake surat keterangan aktif kuliah

      Delete
  4. wih, wisudaan pake sendal jepit, tjakep. Sendal boleh cemenan, tapi ilmunya cuy.. s2.. walaupun molor, s2 tetap s2, ahahahah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lo nga tau aslinya sih, Jev. sedih kalau diceritain mah hahaha

      Delete
  5. Tak apalah, semoga nanti disaat wisuda pasnya, jadi B akreditasinya...

    Terkadang bikin ngiri sih, ya. Pengen :)

    Bentar, ko sendirian? Emang temannya kemana.. Tapi strong ya, Mas..he

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiinn, makasih bang

      iya memang

      temen udah sama orang tuanya, fams time lah. wanjer. hahaha siap

      Delete
  6. wah wah mas tomi ternyata lebih penasaran dengan make up tebel para wisudawati :V

    ReplyDelete
  7. Masa si Kia nggak ikut disebutin? :)

    Tidak masalah telat lulus lagi, Tom. Bisa jadi introspeksi dan tulisan ini kan kalau gitu. :p

    Akreditasi ternyata penting banget, ya? Risiko jurusan baru ya gitu, sih, kebanyakan masih C. Apalagi kalau kampusnya kurang terkenal. HRD aja sampe gugling dulu kalau kampus itu ada. Pengalaman bener ini. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. soanya aku gak kuat sama senyumnya Kia ihihih

      iya sih, jadi ada bahan, itu spontan. akhr-akhir ini lagi macet ide postingan

      penting gak nya sih gue juga masih "katanya"
      ((sampe gugling)) wqwq pengalaman surem bangat, Yog

      Delete
  8. pecinta karet sejati.. hmmmm pantesan jomlo ae...
    *dijepretinpakekaretgelang

    terus jadi wisudanya kapan dong?

    itu sendalmu mengurangi nilai aesthetic blog ini mas Tom. wqwqwq

    ReplyDelete
    Replies
    1. heh tolong itu nga ada hubungannya yo~

      ya suatu saat nanti haha

      kan blog ini memang tidak punya aesthetic huhuhuhuhu
      huhuhu
      huhuh
      huhu
      huh
      hu
      h

      Delete
  9. jiah ini beneran datang ke acara wisuda pake sandal doang,kirain tadi boongan loh. hehe...
    bener-bener anti mainstream nih namanya.
    Mas,kalau boleh mau gabung juga nih ke komunitas karet sejari, lumayan banyak teman karet dan punya segudang pengalaman ngaret kelas kakap.

    ReplyDelete
  10. Ditinggal temen2 lulus duluan ya, ak juga pernah ngerasain ne, hehe

    Tapi S2 juga kan, tidak Apalah bg,, mungkin belum saatnya, tetap semangat ya :-)

    ReplyDelete

Tinggalin jejak yuk, Jangan jadi Silent Reader, biar bisa ngunjungin balik. Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena