Review Buku: Koala Kumal




Bagi yang kangen berat sama karya Raditya Dika, selamat, kalian sama kaya gue. Setelah vakum kliner selama 3 tahun, akhirnya Bang Radit ngelahirin buku lagi. Buku ini adalah buku ketujuh dari Raditya Dika. Gila udah tujuh aja yak. Super produktif. Judulnya Koala Kumal. Masih konsisten penggunaan nama hawan sebagai judul bukunya. Nama hewan menjadi ciri khas disetiap judul bukunya.

Namanya juga kangen bakalan memperjuangkan segalanya untuk mengobati rasa kangen itu. gue pun bertekad beli yang Pre Order. dapet dobel keuntungan. Dapet tanda tangan sekaligus dapet bukunya lebih duluan sama yang beli di toko buku. beredar di toko buku tanggal 17 Januari 2015, gue udah memegang buku itu tanggal 4 Januari 2015. Tapi gue baru sempet baca pekan ini. tetep ya, niatnya menang duluan, eh jebolnya sama juga dengan yang beli di toko buku. gak apa-apa deh.

gue pun bertekad bakalan coba me-review bukunya. gue gak pernah me-review buku, jadi maaf-maaf aja yang barangkali review-an kali ini agak gak yahud.


Terdiri dari 12 bab. Pada kata pengantar, Bang Radit nulis kita boleh baca dari bab mana aja karena antar bab satu dengan lainnya tidak berkaitan satu sama lain. Ada daftar isinya kok. Tapi saran gue, bacalah secara runtut dari awal bab demi bab, bukankah gak asik jika baca buku dari akhir? Bukankah gak asik jika nonton film tapi ending-nya udah tahu?

Buku ini bercerita seputar patah hati. Patah hati karena temannya udah beda pada bab Ada Jangwe di Kepalaku. Cerita patah hati terhebat dari temannya, pada bab Patah Hati Terhebat. Patah hatinya Bang Radit sendiri yang berusaha mertahanin LDR Jakarta - Adelaide yang akhirnya ceweknya menyerah, sampai ditinggal nikah pada bab Aku Ketemu Orang Lain. Patah hati sama perempuan yang sama sekali belum tahu namanya pada bab Perempuan Tanpa Nama, nah kalau ini gue pun sering ngalamin *curhat colongan*bahkan ada bab Panduan Cowok dalam Menghadapi Penolakan sebagai bentuk panduan pencegahan patah hati.

Berbeda dengan Manusia Setengah Salmon, buku sebelumnya, yang ada bab hubungan dia dengan orang tuanya, di buku ini kebanyakan hubungan Bang Radit dengan cewek. Meski begitu gak ada menye-menye, kok.

Kelebihan buku ini ada pada kekuatan bercerita. Bang Radit bisa menceritakan secara runtut awal-tengah-akhir dengan apik. Kita, pembaca, akan merasa seolah berada disitu, melihat adegan demi adegan secara utuh, lengkap dengan situasi sekitar. Telling-nya sangat cihuy.

Masih konsisten pake rumus "komedi pakai hati," buku ini gak hanya berisi haha-hihi, karena di akhir cerita pembaca bakalan dapet pelajaran yang dapat dipetik, sepedih apapun cerita yang baru aja kita baca. Gak usah sampai cerita abis deh, setiap akhir bab aja, coba tutup sejenak, lalu merenung, pasti kita dapat pelajaran setelah kita tertawa-tawa baca cerita. Pinter mengaduk-aduk semen perasaaan, kadang kita tertawa, kadang juga kita dibuat trenyuh, gak sampai menangis sih.

Kelebihan lain, ada footnote-nya. Jadi kayak skripsi gitu. Di halaman 140, 150, 152, 158 itu ada link youtube Malam Minggu Miko. Jadi jika ada pembaca baru yang baru pertama kenal Raditya Dika dan penasaran “kayak gimana sih Malam Minggu Miko episode ini” nah bisa dah tuh langsung diketik link yang tertera. Halaman 162 dan 193 ada penjelasan. Halaman 170 rada punchline, terobosan baru biasanya punchline (bagian yang lucu) di sebelahnya set up(bagian yang tidak lucu), tapi ini ditaruh di footnote. Halaman 197 ada kalimat bahasa inggris, nah ada footnote yang berisi terjemahan bahasa Indonesianya. Cocok banget bagi gue, yang bahasa Inggrisnya belepotan kaya eek bayi.

Kekurangannya buku ini kurang tebal, 247 halaman gue habis dalam 2 hari. Buku kuliah yang tebelnya gak ada setengahnya aja dari semester muda sampai semester tua, gue gak pernah hatam.
Oke yang tadi agak becanda.

Buku ini masih ada typo sana sini dan kesalahan di beberapa bagian, sayang banget. Typo halaman 44, hanya salah penempatan huruf sih. Pada halaman 144, ada “Mbak Neni” dan “Mbak Nenin”
Ada salah cerita pada halaman 66, antara Astra dan Deska. Dia pacaran sama Deska malah putusnya sama Astra.
Pada halaman 124 ada “hayal” dan “khayal” gue gak tahu mana yang baku mana yang enggak, tapi terkesan tidak konsisten.

emang, sih, terkesan “Cuma kayak kuwe tok be…” (cuman kayak gitu doang) tapi kan sekelas buku Raditya Dika masih ada typo, sayang banget kan.

Prediksi gue, buku ini, seperti biasa, bakalan jadi best seller, dan gak menutup kemungkinan pula, bakalan dijadiin film kaya karya-karya Bang Radit sebelumnya. satu hal yang bikin gue kagum, Bang radit bisa mengolah kegalauannya tentang patah hati yang dialaminnya, berkali-kali, lalu mengambil pelajaran, dituangkan ke tulisan yang kemudian layak dan enak untuk dibagi kepada pembacanya.

Baca buku ini kita akan dibawa untuk tertawa lalu belajar dari hal-hal pahit yang sering kita alami. Patah hati.
Selamat membaca.
Review Buku: Koala Kumal Reviewed by Tomi Azami on 12:44 Rating: 5

7 comments:

  1. Ciyeee~ ada ttd-nya bang radit~
    tapi nek aku sih lumayan entuk kaose juga bela2ni ning atm jam 2 bengi ...

    Ternyata elu jeli juga kalo suruh nyari2 kesalahan orang lain (baca: typo)

    Ora usah diprediksi, bukune wes jelas best seller :D
    gaul nemen yak emang~

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kalah gaul aku... aku gak punya atm sih mas, dadi gak bisa ikut rayahan. pagi2 ke teller bank, udah habis aja kaose.

      tapi gak jeli lihat kesalahan pada diri sendiri haha

      iya, enak nemen yah, sering best seller. iri nyong nya.

      Delete
  2. Wah kayak ceramah ustad saya waktu sma ya,,
    Awal nya kita diajakin becanda sampe sakit perut nahan ketawa dan di ending kita disuruh merenung hingga tidak sedikit menangis tersedu2,,,
    Jadi penasaran sama buku nya ni,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmm gue ga tau sih ceramah ustad lo waktu sma, kan kita gak se sma.

      Delete
  3. Gw sngaja baca review ini soalnya gw juga kebetulan lagi cari2 referensi gmana ngereview buku yg baik...
    Review nya lumayan lngkap, mulai dari kondisi fisik, kelebihan dan kekurangn. Mntap tom (y)

    ReplyDelete

Tinggalin jejak, bosque, biar bisa ngunjungin balik.
Biar sama-sama ena, kaya permen jagoan neon, ena

All Rights Reserved by Tomi Azami © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by MasalahTechno

Contact Form

Name

Email *

Message *

Tomi Azami. Powered by Blogger.