Sunday, 30 April 2017

Nganggur banget nih bang



Dari pengamatan sotoy ku, tiap orang pasti ngalamin sesuatu yang bikin ngerasa “anju gak guna banget aku.” Aku pun, ngerasa paling gak guna ketika pulang kampung. Harusnya sih ena yah di rumah kumpul bareng keluarga. Tapi sering aku merasa pada moment ini justru merasa paling gak guna.

Ketika pagi hari orang-orang rumah pada sibuk mempersiapkan diri buat kerja, aku masih nonton berita olahraga sambil nyelupin roti roma ke teh anget. Paling banter keluar rumah main bentar sama ponakan. Sambil disuguhi para pengguna jalan raya pada kaya sms jaman alay, gak ada spasinya. Di beberapa titik ada anak sekolah pada nunggu angkot. Semakin feel useless.

Ini aku nganggur sendiri nih, separuh diri ngatain, “hei 24 tahun masih nganggur aja lu tom,”
Bener sih, harusnya umur segini udah pake outfit rapi dan manasin motor, udah mulai dapat karir yang bisa jadi pegangan. Bukan sekolah mulu. Heuheu. Sebenarnya gak nganggur-nganggur amat, tapi kalau pengertian kerja adalah kegiatan berangkat pagi pulang sore secara rutin, aku emang nganggur. Lah gimana sih ku bingung sendiri.

Ada sih ngerjain sesuatu, tapi bukan kerja yang terikat tiap hari harus berangkat pagi pulang sore. Gak ada pemasukan rutin juga. Freelance? Sering gak dapetnya. Kebanyakan pada cari yang rate-nya udah tinggi. Pernah ada yang nawarin bikin artikel. Dengan tuntutan dan kriteria kaya gunung, eh harganya kaya palung. Gak gampang juga ya cari freelance. Barangkali yang baca ini mau bantu, saya akan bergembira.

Kenapa gak kerja yang terikat dan rutin?

Takutnya kuliah aku kaya proyek hambalang, mangkrak. Dari awal kuliah lagi emang udah mutusin itu. Harusnya sih gak nyesel yah. Tapi setelah banyak postingan no mention macam ‘malu ya umur segini duit bensin masih minta ortu’ berkeliaran, aku jadi kepikiran. 

mungkin itu hanya ketakutan aku aja, takut gak bisa menej waktu, takut kuliah mangkrak. Emang sih kuliah cuma 2 hari tapi tugas adaaa aja dalam kurun seminggu.

Toh kalau tak flashback lihat temen yang nyambi kerja, baik-baik aja. lebih tepatnya mereka kerja nyambi kuliah sih. Iya sih gue gak bisa nilai hanya yang gue lihat. Tapi emang kayaknya mereka oke oce aja. Ketika izin gak kuliah karena tabrakan dengan agenda kantor, atau capek karena habis lembur. Ada juga yang kadang anaknya sakit atau rewel. Tapi dengan nego sama dosennya, semua tampak baik-baik aja. 
Memang ada sih temen yang emang terang-terangan kuliah cari gelar buat kepangkatan. Dan aku gak nyalahin itu toh hidup dia udah mapan.

Jika ada tugas, mereka yang cari sumber cari buku. Terus biasanya anak muda yang ngerjain. Bahkan ada temen, seriously, absennya di atasku, 4 semester dia gak pernah mikir tugas, gak pernah tanya, “eh, bro, gimana tugasnya, aku dapat bagian apa?” baca makalah aja pas presentasi. Toh sekarang sama-sama lagi garap tesis juga.

Salah aku juga sih gak bisa multitasking, dan itu kelemahanku. Mungkin. Kudu fokus ngerjain sesuatu tanpa disambi sesuatu yang lain. Aku juga lambat dalam ngerjain sesuatu karena kalau bisa sesempurna mungkin. No mistakes.

Udah lambat, gak bisa multitasking lagi. hadeeehh~ Makanya, akutu gak bisa kalau ngerjain tugas disambi kerja nonton drakor. Ekspektasi: satu episode dulu, ntar kalau iklan baru garap tugas. Realita: Episodenya habis, penasaran, malah buka episode berikutnya. Deep…

Balik lagi ke soal pengangguran,karena merasa itu aku akhirnya jarang pulkam. Bikin alasan, dateline tugas, ikut kegiatan ini, ada seminar itu. Dilema juga sih, antara pengin ngumpul keluarga, tapi ntar kelihatan banget paling nganggur. Ngenesnya tiap di rumah begadang gak jelas, terus tengah malam ibu kebangun dan tau aku belum tidur, “kok belum tidur? Ntar besok kesiangan lho.”
Lah emang mau apa? Bener kata Abdel nih, “ntar nganggurnya kesiangan”

Belum lagi kalau ada kesempatan, pasti suka ditanya macam-macam. Seringnya, “udah ada calonnya belum?” alig alig


sumur bambar sini sini

Sunday, 2 April 2017

Berani gak?



Sampai ke titik ini, ngajudin judul tesis. Gila padahal rasanya baru kemarin paman datang, pamanku dari desa, dibawakannya rambutan pisang. Banyak cerita yang belum gue ceritain selama menempuh pendidikan tahap ini. Lupa draftnya dimana. Sering pas kuliah, suntuk, terus bikin draft di makalah. Tapi habis itu gak tau makalahnya dimana. Juga sibuk sama kehidupan nyata, hhhh alasan saja.


Meskipun aku udah pernah ngajuin judul pas S1 dulu, maju ke kaprodi masih tetap bikin jantung berpacu. Di mataku, Kaprodi masih menjadi sosok yang mengerikan punya aura yang dalam sekejab bisa bikin blank otak, atau seenggaknya tergagap-gagap ketika duduk dihadapannya. Keren.